Top 10 Musisi Blues Paling Populer Tahun 80-an

Top 10 Musisi Blues Paling Populer Tahun 80-anBlues adalah genre musik yang berasal dari Deep South Amerika Serikat sekitar tahun 1870-an. Genre ini diciptakan oleh orang Afrika-Amerika, dipengaruhi oleh akar mereka dalam tradisi musik Afrika, yang mereka padukan dengan lagu kerja dan spiritual Afrika-Amerika untuk membentuk aransemen baru. Blues menggabungkan spiritual, lagu kerja, teriakan lapangan, teriakan, nyanyian, dan balada narasi berirama.

Top 10 Musisi Blues Paling Populer Tahun 80-an

 Baca Juga : Biografi BB King, The King of the Blues

revgarydavis – Bentuk blues, ada di mana-mana dalam jazz, ritme dan blues, dan rock and roll, dicirikan oleh pola call-and-response, skala blues, dan progresi akord tertentu (di mana blues dua belas bar adalah yang paling umum). Nada biru (atau “nada khawatir”), biasanya sepertiga, lima, atau tujuh yang diratakan dalam nada juga merupakan bagian penting dari suara. Blues shuffles, atau walking bass, memperkuat ritme seperti trance, membentuk pola berulang yang dikenal sebagai “groove”.

Musisi Blues Paling Populer Tahun 1980-an

1. John Mayall

  • Lahir: 29 November 1933
  • Dari: Macclesfield, Inggris Raya

John Mayall, OBE, adalah seorang penyanyi, gitaris, organis, dan penulis lagu blues Inggris, yang karir musiknya telah berlangsung selama enam puluh tahun. Pada 1960-an, ia adalah pendiri John Mayall & the Bluesbreakers, sebuah band yang mencakup beberapa musisi blues dan blues-rock paling terkenal sepanjang masa.

2. John Lee Hooker

  • Lahir: 22 Agustus 1917
  • Meninggal: 21 Juni 2001
  • Dari: Tutwiler, MS

John Lee Hooker adalah seorang penyanyi, penulis lagu, dan gitaris blues Amerika. Putra seorang petani penggarap, ia menjadi terkenal melakukan adaptasi gaya gitar listrik dari Delta blues. Pelacur sering memasukkan unsur-unsur lain, termasuk blues berbicara dan blues pedesaan awal Bukit Mississippi Utara.

Beberapa lagunya yang paling terkenal termasuk “Boogie Chillen'” (1948), “Crawling King Snake” (1949), “Dimples” (1956), “Boom Boom” (1962), dan “One Bourbon, One Scotch, One Bir” (1966). Beberapa album berikutnya, termasuk The Healer (1989), Mr. Lucky (1991), Chill Out (1995), dan Don’t Look Back (1997), sukses di tangga album di AS dan Inggris.

The Healer mendapatkan Grammy untuk lagu “I’m In the Mood” dan Chill Out membuatnya mendapatkan Grammy untuk Best Blues Album. Don’t Look Back kemudian memberinya kemenangan Grammy ganda untuk Rekaman Blues Tradisional Terbaik dan Kolaborasi Pop Terbaik dengan Vokal (bersama Van Morrison).

3. The Rolling Stones

  • Dari: London, Inggris Raya
  • Tahun dibentuk: 1962

The Rolling Stones adalah band rock Inggris yang dibentuk di London pada tahun 1962. Lineup stabil pertama terdiri dari pemimpin band Brian Jones, Mick Jagger, Keith Richards, Bill Wyman, Charlie Watts, dan Ian Stewart.

The Stones tidak memiliki keyboardist resmi sejak 1963, tetapi telah mempekerjakan beberapa musisi dalam peran itu, termasuk Jack Nitzsche (1965–1971), Nicky Hopkins (1967–1982), Billy Preston (1971–1981), Ian McLagan (1978– 1981), dan Chuck Leavell (1982–sekarang).

4. Carlos Santana

  • Lahir: 20 Juli 1947
  • Dari: Autlan, Meksiko

Carlos Santana adalah gitaris Meksiko-Amerika yang menjadi terkenal di akhir 1960-an dan awal 1970-an dengan bandnya Santana, yang memelopori perpaduan rock and roll dan jazz Amerika Latin.

Lebih banyak singel ramah radio diikuti dari Santana dan band. “Winning” pada tahun 1981 (dari Zebop! ) dan “Hold On” (sebuah cover dari lagu artis Kanada Ian Thomas) pada tahun 1982 keduanya mencapai dua puluh besar. Setelah putus dengan Sri Chinmoy, Santana pergi ke studio untuk merekam album solo lainnya dengan Keith Olson dan produser R&B legendaris Jerry Wexler.

Album 1983 Havana Moon meninjau kembali pengalaman musik awal Santana di Tijuana dengan “Who Do You Love” milik Bo Diddley dan potongan judulnya, “Havana Moon” karya Chuck Berry. Tamu album ini termasuk Booker T. Jones, the Fabulous Thunderbirds, Willie Nelson, dan bahkan orkestra mariachi ayah Santana. Santana kembali memberikan penghormatan kepada akar rock awalnya dengan membuat film skor untuk La Bamba , yang didasarkan pada kehidupan legenda rock and roll Ritchie Valens dan dibintangi oleh Lou Diamond Phillips.

Band Santana kembali pada tahun 1985 dengan album baru, Beyond Appearances , kemudian merilis Freedom dua tahun kemudian.

5. Lizzy Tipis

  • Dari: Dublin, Irlandia
  • Tahun dibentuk: 1969

Thin Lizzy adalah band hard rock yang dibentuk di Dublin, Irlandia, pada tahun 1969. Dua anggota pendiri, drummer Brian Downey dan gitaris bass dan vokalis Phil Lynott, bertemu saat masih di sekolah. Lynott memimpin grup sepanjang karir rekaman mereka, yang mencakup dua belas album studio, menulis sebagian besar materi.

6. Fleetwood Mac

  • Dari: London, Inggris Raya
  • Tahun dibentuk: 1967

Fleetwood Mac adalah band rock Inggris-Amerika yang dibentuk di London pada tahun 1967. Mereka telah menjual lebih dari 120 juta rekaman di seluruh dunia, menjadikan mereka salah satu band terlaris di dunia.

7. Band Allman Brothers

  • Dari: Jacksonville, Florida
  • Tahun dibentuk: 1969

The Allman Brothers Band adalah sebuah band rock Amerika yang dibentuk di Jacksonville, Florida, pada tahun 1969 oleh saudara Duane Allman dan Gregg Allman, serta Dickey Betts, Berry Oakley, Butch Trucks, dan Jai Johanny “Jaimoe” Johanson.

8. Canned Heat

  • Dari: Los Angeles, CA
  • Tahun dibentuk: 1965

Canned Heat adalah band Amerika yang lahir di Los Angeles di tahun 1965. Grup ini terkenal karena interpretasi aslinya terhadap materi blues dan atas upayanya untuk mempromosikan minat pada sejarah dan budaya musik blues.

9. Grateful Dead

  • Dari: Palo Alto, CA
  • Tahun dibentuk: 1965

The Grateful Dead merupakan  band dari Amerika yang muncul pada tahun 1965 di Palo Alto, California. Band ini dikenal dengan gaya eklektiknya, yang memadukan unsur-unsur rock, folk, country, jazz, bluegrass, blues, gospel, dan psychedelic rock. Mereka juga dikenal dengan penampilan instrumental jam mereka yang panjang dan basis penggemar setia mereka, yang dikenal sebagai “Deadheads.”

Setelah kematian Jerry Garcia pada tahun 1995, mantan anggota band, bersama dengan musisi lainnya, melakukan tur sebagai The Other Ones pada tahun 1998, 2000, dan 2002, dan the Dead pada tahun 2003, 2004, dan 2009. Pada 2015, keempatnya bertahan. anggota inti menandai ulang tahun ke-50 band dalam serangkaian konser yang disebut sebagai penampilan terakhir mereka bersama.

Ada juga beberapa spin-off yang menampilkan satu atau lebih anggota inti, seperti Dead & Company, Furthur, the Rhythm Devils, Phil Lesh and Friends, RatDog, dan Billy & the Kids.

10. Ray Charles

  • Lahir: 23 September 1930
  • Meninggal: 10 Juni 2004
  • Dari: Albany, GA

Ray Charles Robinson adalah seorang penyanyi, penulis lagu, musisi, dan komposer Amerika. Di antara teman-teman dan sesama musisi, dia lebih suka dipanggil “Brother Ray.” Dia sering disebut sebagai “The Genius.” Karena glaukoma, Charles mulai kehilangan penglihatannya pada usia enam tahun, tetapi dia tidak pernah membiarkan ini menggagalkan mimpinya menjadi musisi yang luar biasa.

Sejarah Singkat The Blues

Musik blues awal sering kali berbentuk narasi yang longgar. Penyanyi Afrika-Amerika menyuarakan “kesengsaraan pribadi mereka di dunia realitas yang keras: cinta yang hilang, kekejaman petugas polisi, penindasan di tangan orang kulit putih, [dan] masa-masa sulit.” Melankolis ini telah menyebabkan saran asal Igbo (Nigeria) untuk blues karena reputasi yang dimiliki Igbo di seluruh perkebunan di Amerika untuk musik melankolis dan pandangan hidup mereka ketika mereka diperbudak.

penyanyi blues Amerika Ma Rainey (1886–1939) adalah “Mother of the Blues.” Ma Rainey adalah salah satu penyanyi blues profesional Afrika-Amerika paling awal dan anggota generasi pertama penyanyi blues yang merekam.

Dia mulai tampil sebagai remaja dan dikenal sebagai Ma Rainey setelah pernikahannya dengan Will Rainey pada tahun 1904. Mereka melakukan tur dengan Rabbit Foot Minstrels dan kemudian membentuk grup mereka sendiri, Rainey dan Rainey, Assassinators of the Blues. Rekaman pertamanya dibuat pada tahun 1923. Selama lima tahun berikutnya, dia membuat lebih dari 100 rekaman, termasuk “Bo-Weevil Blues” (1923), “Moonshine Blues” (1923), “See See Rider Blues” (1924), ” Black Bottom” (1927), dan “Soon This Morning” (1927).

Rainey dikenal karena kemampuan vokalnya yang kuat, disposisi energik, ungkapan yang agung, dan gaya bernyanyi “merintih”. Kualitasnya hadir dan paling jelas dalam rekaman awalnya “Bo-Weevil Blues” dan “Moonshine Blues.”

Rainey merekam dengan Louis Armstrong, dan dia melakukan tur dan rekaman dengan Georgia Jazz Band. Dia melanjutkan tur sampai 1935, ketika dia pensiun dan pergi untuk tinggal di kampung halamannya.