8 Best American Blues Bands dan Artis Solo

8 Best American Blues Bands dan Artis SoloBlues adalah salah satu genre terpenting dalam dunia musik. Lebih dari itu, bagaimanapun, ini adalah salah satu bentuk seni paling inspiratif dan berpengaruh yang muncul dari budaya Amerika, yang berasal dari Ujung Selatan AS menjelang akhir abad ke-19.

8 Best American Blues Bands dan Artis Solo

 Baca Juga : Top 10 Musisi Blues Paling Populer Tahun 80-an

revgarydavis – Seperti buku komik superhero, hot dog, baseball, dan jazz, musik blues memiliki nuansa khas Americana yang sebenarnya.

Sebagian besar dari kita akan dapat menyebutkan setidaknya satu atau dua legenda blues, tetapi ada lebih banyak genre selain mereka; ratusan pria dan wanita telah tampil dalam sejarah musik blues Amerika, karena genre ini berkembang dan berkembang melalui periode awalnya.

Sampai hari ini, itu terus menginspirasi dan memengaruhi tindakan baru, dan sangat penting untuk menyoroti mereka daripada hanya berfokus pada inovator sejati di masa lalu.

Dalam panduan ini, kita akan menjelajahi 10 band blues Amerika dan artis solo teratas yang telah diakui sejak tahun 1990. Akibatnya, Anda tidak akan melihat orang-orang seperti BB King atau Marcia Ball dalam daftar ini, tetapi Anda akan menemukan kekayaan bakat segar yang menarik sebagai gantinya.

1. Kenny Wayne Shepherd

Kenny Wayne Shepherd lahir di Shreveport, Louisiana pada tahun 1977. Dia telah dikenal sebagai salah satu nama terkemuka di kancah blues, dengan sejumlah album studio atas namanya dan kesuksesan yang mengesankan di tangga lagu.

Dia adalah seorang gitaris otodidak, yang merupakan pencapaian besar dalam dirinya sendiri, namun dia tidak dapat membaca musik – suatu sifat yang luar biasa untuk seorang pemain yang berprestasi.

Shepherd sebenarnya mulai bermain gitar ketika dia berusia sekitar empat tahun, meskipun baru pada usia tujuh tahun dia benar-benar mulai menganggapnya serius. Dia merekam kaset demo selama masa remajanya, tetapi itu adalah rekaman video penampilan Shepherd di Festival Seni Revel Sungai Merah Shreveport yang benar-benar membantu menarik perhatian publik.

Irving Azoff, kepala Giant Records, begitu terpesona oleh pertunjukan itu sehingga dia menawarkan Shepherd kesepakatan untuk beberapa album, memberikan pemain muda itu terobosan yang dia inginkan. Album studio pertamanya – Ledbetter Heights – dirilis pada tahun 1995, dan meraih platinum di AS.

Ini diikuti oleh Trouble Is pada tahun 1997 (yang juga mendapatkan platinum), Live On pada tahun 1999, The Place You’re In pada tahun 2004, dan lainnya sejak itu. Dia juga bagian dari The Rides, sebuah band dengan dua musisi blues berpengalaman lainnya.

2. Band Truk Tedeschi

Teseschi Trucks Band berasal dari Florida’s Jacksonville, dan didirikan pada tahun 2010. Trucks Band dipimpin oleh suami dan istri Derek dan Susan Tedeschi.

Grup ini bersatu pada 2010, setelah Derek dan Susan melakukan tur dengan nama Soul Stew Revival. Mereka menggabungkan band blues modern mereka sendiri untuk menciptakan Trucks Band, dan mereka terus meraih kesuksesan yang lebih besar dan lebih besar sejak itu.

Album pertama mereka dirilis pada tahun 2011, berjudul Revelator; itu mencapai keberhasilan moderat. Rilisan mereka berikutnya, Everyone’s Talkin’, adalah rekaman live yang mencapai tangga lagu pada tahun 2012.

Mereka menerima nominasi untuk Blues Music Awards pada tahun 2013, tahun yang sama di mana mereka menerbitkan album ketiga mereka, Made Up Mind. Mereka kemudian merilis Let Me Get By pada tahun 2015.

Band Truk Tedeschi telah menampilkan banyak anggota sejak mereka didirikan, termasuk Kofi Burbridge, Tyler Greenwell, JJ Johnson, Mike Mattison, Mark Rivers, Kebbi Williams, Tim Lefebvre, dan lainnya.

Tedeschi Trucks Band terdiri dari beberapa bagian, termasuk gitar, keyboard, drum, saksofon, gitar bass, terompet, dan trombon. Ini membantu mereka mencapai suara band besar dan gaya vokal yang khas.

3. Fatback Deluxe

Fatback Deluxe tidak selalu dikenal dengan nama yang menarik: mereka dijuluki Georgia Jooks selama beberapa waktu, dan mungkin lebih mudah dikenali oleh penggemar genre blues tertentu.

Grup ini terdiri dari Ira Malkin (pemain harmonika dan vokal), Chris Kramer (gitaris band), Bey Gettys (pemain bass), dan terakhir Bob Rice (drum).

Fatback Deluxe dikenal dengan gayanya yang luar biasa, suara blues otentik yang berasal dari tradisi roadhouse, mentah dan kuat. Mereka merilis album pertama mereka pada tahun 2008, berjudul Rat Now – debut berani yang memamerkan bakat mereka dengan efek yang luar biasa.

Rat Now menggabungkan pilihan lagu asli mereka sendiri dan sampul lagu blues klasik, dengan yang terakhir dibawakan oleh orang-orang seperti Magic Sam.

Fatback Deluxe mengubah nama mereka dari Georgia Jooks pada tahun 2007, enam tahun setelah mereka pertama kali dibentuk. Mereka mengklaim bahwa mereka melakukannya karena mereka bosan dengan orang-orang yang berjuang untuk mengucapkan nama mereka dengan benar, sehingga mendorong mereka untuk menjelaskan lagi dan lagi.

Mengingat bahwa Fatback Deluxe adalah nama yang jauh lebih berkesan dan menggugah, mungkin mereka memiliki orang-orang yang bingung untuk berterima kasih atas motivasinya!

4. John Nemeth

John Nemeth lahir di Idaho pada tahun 1975, dan tumbuh sebagai kekuatan yang kuat dalam kancah blues. Dia adalah penyanyi, penulis lagu, dan pemain harmonika yang ulung, dengan portofolio besar album dan penghargaan di bawah ikat pinggangnya.

Dia diberi Soul Blues Male Artist Award pada 2014 dan Soul Blues Album Award pada 2015, membantu membuatnya lebih menonjol. Dia telah merekam delapan album solo yang sukses, dimulai dengan The Jack of Harps pada tahun 2002, yang dia terbitkan sendiri (dengan bandnya, The Jacks).

Album solo debutnya adalah Come and Get It pada tahun 2004, diikuti oleh Magic Touch pada tahun 2006. Love Me Tonight datang pada tahun 2009, sedangkan Name the Day! dirilis hanya satu tahun kemudian pada tahun 2010.

Soul Live dirilis pada tahun 2012, Blues Live juga pada tahun 2012, dan Memphis Grease pada tahun 2014.

Dia juga telah dinominasikan untuk berbagai penghargaan, termasuk untuk Album Blues Kontemporer, BB King Entertainer, Artis Pria Soul Blues, dan banyak lagi. Vokalnya yang khas dan karya instrumentalnya yang menakjubkan menandai dia sebagai master sejati dari suara blues. Dia akan dikenang sebagai salah satu yang paling hebat dari genre ini lama setelah masanya.

5. Damon Fowler

Damon Fowler dikenal sebagai seniman blues, meskipun ia juga memasukkan suara yang lebih beragam ke dalam karyanya, seperti R&B dan swing. Namun, terutama, ia memupuk gaya blues yang ditanggapi oleh penggemar genre baru dan jangka panjang.

Ia lahir di Brandon, Florida, dan telah tampil bersama beberapa nama terkenal lainnya di dunia blues: Chris Duarte, Buddy Guy, Johnny Winter, dan banyak lagi.

Damon mulai bermain gitar ketika dia baru berusia 12 tahun, tetapi kemudian mengembangkan bakat dalam berbagai teknik bermain seperti baja putaran, akustik, slide, dan banyak lagi. Ini semua membantu menciptakan gaya musik unik yang dipuja penggemar.

Dia merilis tiga album pertamanya sendiri sebelum dia berhasil mendapatkan kontrak rekaman dengan Blind Pig. Album pertamanya adalah Riverview Drive tahun 1999, Roots and Branches tahun 2000, dan Live at Skipper’s Smoke House tahun 2003.

Ketika dia akhirnya mulai merekam dengan Blind Pig, Damon Fowler merilis Sugar Shack 2009, diikuti oleh Devil Got His Way pada 2011. Sounds of Home adalah album lain, yang dirilis pada 2014.

Dia juga membentuk band blues populer yang dikenal sebagai Southern Hospitality dengan JP Soars, Chris Peet, dan Chuck Riley pada tahun 2011. Grup ini merilis album berjudul Easy Livin’ pada tahun 2013, yang diproduseri oleh Tab Benoit yang legendaris.

6. Juara Grady

Grady Champion telah merilis lebih dari delapan album sejak ia mulai merekam pada akhir 1990-an. Ia lahir di Canton, Mississippi, dan dipengaruhi oleh pemain terkenal seperti Sonny Boy Williamson II dan Howlin’ Wolf.

Percaya atau tidak, Champion tumbuh sebagai anak bungsu dari 28 bersaudara, yang semuanya tinggal bersama orang tua mereka di sebuah peternakan. Dia mengembangkan kecintaannya pada musik, dan memulai kehidupan pertunjukan profesionalnya dengan cara yang sangat tidak biasa bagi seorang artis blues – sebagai seorang rapper.

Di bawah nama MC Gold, Grady Champion memotong gigi pepatahnya yang mengkhususkan diri dalam hip hop, sebelum album pertamanya dirilis pada tahun 1998, berjudul Goin’ Back Home.

Album-albumnya selanjutnya termasuk Payin’ for My Sins tahun 1999, dan 2 Days Short of a Week tahun 2001. Dia dinobatkan sebagai pemenang International Blues Challenge yang sudah berjalan lama pada tahun 2010 (saat itu di tahun ke-26), sebelum melanjutkan tur. Album live-nya, Back in Mississippi: Live at the 930 Blues Cafe diterbitkan pada tahun 2010 juga.

Pada 2011, Dreamin’ menjadi album berikutnya, diikuti oleh Shanachie Days pada 2012 dan Tough Times Don’t Last di tahun yang sama.

Champion telah menciptakan label rekamannya sendiri, D Champ Records, yang memiliki daftar nama pemain yang mengesankan.

7. Eric Gales

Gitaris blues-rock berbakat ini lahir pada tahun 1974, di Memphis, Tennessee. Dia dianggap sebagai ‘anak ajaib’ di tahun-tahun awalnya, karena dia mulai bermain gitar pada usia empat tahun.

Dia mengembangkan bakat alaminya dengan bantuan saudara-saudaranya, dan bermain dengan gaya Albert King dan Jimi Hendrix. Eric dan saudaranya Eugene menandatangani kontrak dengan Elektra Records menjelang akhir tahun 1990, dan menarik pujian yang signifikan untuk karyanya.

Dia melanjutkan untuk tampil bersama dengan Carlos Santana yang terkenal di dunia selama festival Woodstock 1994, suatu prestasi yang tak terhitung jumlahnya gitaris lain pasti ingin capai, dan berhasil lebih dari mempertahankan miliknya. Albumnya antara lain The Eric Gales Band tahun 1991, Picture of a Thousand Faces tahun 1993, Lil E – Playa for Life tahun 1995, That’s What I Am tahun 2001, Crystal Vision tahun 2006, The Psychedelic Underground tahun 2007, Layin’ Down the Blues tahun 2009, Tak kenal lelah, dan lainnya.

Gales juga telah tampil di, dan berkontribusi pada, lusinan karya lain oleh sesama seniman. Diskografinya benar-benar mengesankan, menandai dia bukan hanya sebagai pria dengan bakat luar biasa, tetapi juga orang yang mau bekerja keras. Keahliannya telah membuatnya dianggap sebagai legenda, dan pasti dia akan terus menerima pujian yang sama seiring kemampuannya beradaptasi dan berkembang.

8. Seasick Steve

Seasick Steve adalah seniman blues dengan tampilan dan gaya yang unik.

Kehidupan awalnya sulit, dan membawanya ke jalur eksplorasi dan eksperimen. Ia lahir di Oakland, California, tetapi melarikan diri dari rumah ketika ia baru berusia 13 tahun setelah dilecehkan di tangan ayah tiri yang kejam. Dia melanjutkan untuk hidup di jalan, bekerja serabutan di seluruh Amerika Serikat, sambil terus bermain blues.

Dia mendapatkan uang sebagai insinyur studio dan pengamen, sebelum merilis Cheap pada tahun 2001. Ini adalah album pertamanya, meskipun direkam dengan sebuah band, menjadikan Dog House Music tahun 2006 sebagai rilisan solo pertamanya.

Penampilannya di Hootenanny Jools Holland edisi 2006 – acara Tahun Baru terkenal yang disiarkan di Inggris – yang membantunya membuatnya lebih populer. Dia menerima banyak liputan dan pujian untuk gaya blues khasnya, menerima penghargaan dan bermain di festival besar Inggris seperti Glastonbury, Leeds, dan Reading.

Album lainnya termasuk I Started Out With Nothin dan I Still Got Most of It Left pada 2008, Man from Another Time pada 2009, Anda Tidak Dapat Mengajarkan Trik Baru pada Anjing Tua pada 2011, Hubcap Music pada 2013, Sonic Soul Surfer pada 2015 , dan Keepin’ the Hose Between Me and the Ground pada tahun 2016.

8. The Black Keys

Larry Lampkin lahir di Fort Worth, Texas, dan dihormati sebagai nama terkemuka dalam genre blues. Dia telah merilis dua album – When I Get Home dan The Blues is Real – keduanya mendapat pujian yang signifikan dari pers dan penggemar blues.

Lampkin mulai bermain musik di usia muda, menulis lirik sendiri dan menampilkan lagunya sendiri di masa remajanya. Meskipun ia menganggap dirinya sebagian besar otodidak, ia benar-benar menerima beberapa tutorial gitar yang efektif dari band blues terkenal seperti UP Wilson.

Lampkin tampil sebagai gitaris utama untuk Vernon Garrett, artis blues papan atas, dan telah membuat namanya dikenal sebagai artis blues populer. Dia tidak memiliki pengakuan dari beberapa pemain lain dalam genre blues, seperti The Black Keys, tetapi masih memiliki basis penggemar setia yang menanggapi gayanya yang luar biasa.

Larry Lampkin jelas merupakan musisi blues dengan bakat untuk memperluas jangkauannya lebih jauh dan lebih jauh.

Sejarah The Blues

Blues berakar dalam dalam budaya Amerika, dimulai dalam keadaan yang agak menyedihkan.

Itu berasal dari budak yang bekerja di perkebunan di Amerika Serikat, meskipun jelas dalam bentuk yang jauh berbeda. Penduduk Afrika-Amerika yang dipaksa untuk melakukan pekerjaan yang melelahkan dalam kondisi yang mengerikan tidak diberi pengakuan atau suara, jadi mereka beralih untuk mengekspresikan emosi dan ide mereka melalui lagu.

Dikenal sebagai ‘panggilan lapangan’, kreasi musik ini diteruskan bolak-balik dari satu kelompok budak ke kelompok lain, suatu cara untuk berkomunikasi tanpa pemiliknya dapat menguraikan ‘kode’ mereka. Nama ‘blues’ berasal dari nada melankolis dari lagu-lagu para budak, menangkap tanggapan mereka untuk ditahan di luar kehendak mereka dan dipaksa untuk menanggung kebrutalan tanpa akhir.

Ciri-ciri ini lahir dari tradisi menyanyi Afrika Barat, seperti elemen call-and-response dan improvisasi.

Ketika populasi Afrika-Amerika Amerika Serikat mulai bergerak lebih jauh ke wilayah utara negara itu setelah Depresi Hebat, tradisi blues mereka mendapat pengakuan yang lebih besar. Gaya blues diperkenalkan ke New York, Chicago, dan Detroit, di mana ia dengan cepat mendapatkan popularitas dan pengakuan di seluruh ruang dansa dan klub.

Chicago sebenarnya dikenal sebagai pusat blues utara, dan blues hebat seperti Howlin’ Wolf, Muddy Waters, dan Jimmy Reed semuanya menuju ke sana dari Mississippi untuk membantu membentuk suara blues baru.

Chicago blues memadukan gaya tradisional yang lebih modern dan elektrik, untuk membawa kehidupan dan energi baru ke genre ini. Gitar bass, gitar listrik, piano, dan harmonika semuanya menjadi aspek penting dari musik blues baru, dan sekarang dianggap fundamental.

Warga sipil Afrika-Amerika mulai merangkul kehidupan perkotaan dan menghabiskan lebih sedikit waktu di lokasi pedesaan di mana banyak orang telah hidup selama beberapa generasi (tidak semua karena pilihan, tentu saja). Hal ini memungkinkan semakin banyak orang Afrika-Amerika untuk mulai menampilkan musik blues mereka sendiri, yang mengarah ke demografi band dan artis solo yang lebih besar.

The Blues: Membuat Sejarah

Lagu blues pertama yang direkam adalah ‘Laughing Song’, oleh George W. Johnson, dirilis pada tahun 1895. Meskipun ini jelas merupakan tonggak sejarah besar, sebenarnya lagu hit tahun 1920-an Mamie Smith ‘Crazy Blues’ yang meledakkan genre blues, diikuti olehnya. tekan ‘Di Sini Untuk Anda’.

Ini didistribusikan hanya dengan satu dolar per unit, dan berhasil menjual 75.000 rekaman yang luar biasa selama bulan pertama penjualannya.

Untuk saat itu, itu adalah pencapaian yang mengejutkan. Ini membantu untuk menyatakan blues sebagai kekuatan yang kuat di dunia musik, berkembang biak segala macam pemain berbakat. Namun, karena akar genre Afrika-Amerika, jangkauannya agak terbatas, karena orang kulit putih dan orang-orang dari budaya lain melihatnya sebagai ‘bukan untuk mereka’.

Untungnya, akal sehat menang, dan basis penggemar blues mulai terdiversifikasi, membukanya untuk jangkauan pendengar yang lebih luas. Semakin banyak perusahaan rekaman memperluas pencarian mereka untuk menerima lebih banyak penyanyi dalam genre blues, terlepas dari ras atau jenis kelamin mereka, mengembangkan beragam daftar pemain yang datang untuk membangun blues ke dalam kesuksesan arus utama.

Blues adalah untuk semua orang. Sama seperti genre musik lainnya, orang-orang dari semua latar belakang, warna kulit, dan keyakinan bebas mengekspresikan diri mereka melalui gaya populer ini, mengomunikasikan pengalaman mereka sesuai keinginan mereka.

Mempengaruhi dan Menginspirasi Masa Depan

Blues kemudian mempengaruhi genre lain dan individu berbakat. Ini dapat dianggap sebagai titik awal untuk jazz dan R&B, yang terakhir adalah salah satu genre musik arus utama yang paling populer.

Rock and roll juga berevolusi dari blues, dengan aksi yang mengubah permainan seperti Chuck Berry, The Rolling Stones dan Bob Dylan mengambil inspirasi dari blues.

Blues, tentu saja, semua tentang mengekspresikan kesedihan atau kesulitan menyampaikan, meskipun sejauh mana mungkin berbeda. Budak perkebunan yang membantu melahirkan tradisi blues terjebak dalam situasi yang tidak mungkin, dan ini menginformasikan lagu-lagu mereka.

Sementara musisi blues berikutnya mungkin tidak menghadapi kesulitan seperti itu, hidup mereka masih dipenuhi dengan perselisihan. Rasisme, isolasi, dan lainnya terus membuat pengalaman Afrika-Amerika di Amerika Serikat menjadi tantangan nyata.

Tentu saja, karena semakin banyak artis kulit putih (dan orang-orang dari ras lain) memeluk musik blues, lirik mereka menangani masalah yang berbeda. Namun, setiap orang menghadapi kesulitan dan kesengsaraan dari waktu ke waktu, dan blues memungkinkan setiap orang untuk menyuarakan emosi mereka. Mereka bisa terdengar lebih optimis dan memiliki gaya optimis, tetapi tetap termasuk dalam genre blues.

Aksi solo dan band akan selalu condong ke arah blues, meskipun itu akan terus berkembang dengan setiap generasi seniman, karena gaya hidup dan pengalaman yang beragam menghasilkan suara yang bervariasi. Melihat daftar 10 band blues Amerika terbaik dan artis solo dari tahun 1990 dan seterusnya, jelas betapa beragamnya scene blues, menawarkan sesuatu untuk semua orang.