Reverend Gary Davis Termasuk Dalam Pengisi Acara Mura Blues Festival

Reverend Gary Davis Termasuk Dalam Pengisi Acara Mura Blues Festival, Selama tiga hari kota ini menyuguhkan blues. Festival Blues Mura akan berlangsung dari Jumat 3 hingga minggu 5 September. Tiga hari didedikasikan untuk musik dan budaya blues dengan artis terkenal dan banyak sekalikejutan, dalam Festival yang diselenggarakan oleh Kotamadya Verona dengan anggota dewan untuk hubungan Unesco Francesca Toffali dan diselenggarakan oleh Studioventisette.

Spiders Blues Band akan membuka festival pada hari Jumat 3 September, jam 9 malam, yang sejak tahun 1992 telah memainkan musik blues elektro-akustik asli “deragliato”. Band Veronese bersejarah yang dibentuk oleh Cristiano Izzo, pengisi suara dan gitar, Mauro “Oscar” D’Offria pada harmonika, Teo Ederle pada keyboard, Alessandro “Mosca” Mosconi pada bass, dan Giulio De Boni pada drum, memadukan struktur dan panduan dari Blues asli, ke arias yang lebih enak dari area pop rock Inggris dan psychedelic.

Baca Juga : Percakapan dengan David Bromberg Murid Reverend Gary Davis

Buku Lorenz Zadro yang berjudul ‘Blues Pills and other stories’ akan dipresentasikan pada Sabtu 4 September pukul 20.30. Ini adalah karya yang dirancang bagi mereka yang ingin belajar tentang blues tetapi tidak tahu harus mulai dari mana. Zadro dan Boschi membagi sedikit pengetahuan tentang musik Afrika-Amerika dengan gaya yang jelas namun ringan dan esensial, agar tidak menakuti pembaca pada subjek tersebut.

Panduan ini dibagi menjadi dua bagian: bab pembuka, di mana Zadro mengulas asal-usul, gaya, musisi referensi dan situasi blues di Italia; sisanya, menelusuri kembali beberapa aspek di luar musik tetapi yang memiliki hubungan mendasar dengannya: “cerita-cerita lain”, sebenarnya. Bibliografi, filmografi dan panduan untuk mendengarkan yang akan sangat membantu mereka yang kemudian memutuskan untuk memperdalam subjek, memperluas pengetahuan mereka. Akhirnya, ilustrasi asli oleh seniman Alexandra Balint, dibuat dengan teknik ukiran dan, khususnya, dengan teknik pada kaca plexiglass, memberikan panduan elemen prestise lebih lanjut, tanda karakter yang hebat, tegas dan esensial serta bagaimana blues musik muncul untuk penulis.

Pukul 9 malam giliran Meek Hokum, dengan Pre-War Blues dan Ragtime miliknya. Michele Darrel Bertoldi, dengan nama samaran Meek Hokum, berfokus pada hasrat mendalamnya terhadap musik populer Amerika Utara, khususnya untuk musik country-blues, musik jug band tahun 60-an dan rakyat Appalachian, tidak meremehkan terjun ke Primitivisme Amerika a la John Fahey. Artis berutang namanya kepada l’hokum, salah satu bentuk sejarah blues pertama dengan karakter humor dan parodi dengan metafora yang sering erotis, sedangkan repertoar lagu dipinjam dari pahlawan gitar blues / ragtime seperti Blind Lemon Jefferson, Blind Blake, reverend gary davis, Mississippi John Hurt, Blind Willie McTell dan Big Bill Broonzy dan beberapa lagu asli.

Setelah itu, pada malam hari, Duo Lovesick akan menjadi tamu untuk pertama kalinya di panggung Festival Mura. Paolo Roberto Pianezza dan Francesca Alinovi, keduanya adalah musisi dan multi-instrumentalis dari Bologna, akan membawa penonton masuk ke dalam atmosfer Amerika tahun 40-an dan 50-an dengan suara, pakaian, dan alat musik vintage mereka, menyanyikan tema-tema yang paling disukai. ke Musik Country dan Rock’n’Roll seperti cinta, pengkhianatan, dan kesenangan. Duo ini merilis pada tahun 2015 album homonim “Lovesick Duo”, pada tahun 2017 “New Orleans Session”, pada tahun 2018 “La valigia di Cartones”, sementara antara 2019 dan 2021 mereka telah merilis beberapa single.

“All Over Again” adalah judul album baru mereka, keempat dari diskografi resmi, yang akan mereka bawakan pada acara Festival. Dalam berbagai tahun kegiatan, Paolo dan Francesca telah diundang untuk tampil di seluruh Italia, Swiss, Polandia, Prancis, Irlandia, Amerika Serikat dalam festival, di klub, pesta publik dan resepsi pribadi, dengan rata-rata lebih dari 120 konser per tahun . dan kehadiran mereka yang kuat di media sosial telah membuat mereka dikenal di seluruh dunia.

Baca Juga : 12 Musisi Jazz Muda Amerika Yang Perlu Anda Ketahui

Mura Blues Festival berakhir dengan meriah pada hari Minggu ketika, pukul 20.45, Blue Gin Babe akan naik ke atas panggung. Duo yang terdiri dari Francesco Zecchini, alias “Paman Frank” pada gitar akustik, dan Ilaria Zanfretta pada vokal, menawarkan suasana hangat Country Blues hingga merangkul Rock’n’Roll dan Soul, putra ibu Blues yang memiliki segalanya . Repertoar mereka berkisar dari lagu-lagu yang terdengar di Juke Joint tahun 30-an, hingga lagu-lagu yang lebih modern dari tahun 50-an dan 60-an, diinterpretasikan dengan suara Country Blues yang setia, spontan.

Masuk ke area pameran selalu gratis dan beberapa kegiatan dapat digunakan saat pendaftaran. Itu berlangsung dengan aman mengikuti undang-undang anticovid-19 saat ini dan tidak perlu menunjukkan izin. Kalender dan kegiatan, yang terus diperbarui dan biaya acara / kegiatan individu, tersedia online di situs web mura festival.

Area makanan, anggur, dan minuman buka dari Senin hingga Jumat dari pukul 18.00 hingga 24.00 Sabtu dan Minggu dari pukul 11.00 hingga 24.00. Akhir pekan ini juga buka untuk makan siang dari pukul 12.00 hingga 15.00 Pada hari Sabtu dan Minggu, Festival Mura menyambut ‘kerajinan kreatif dan buatan tangan produksi di dalam Pasar Gipsy terbuka untuk umum mulai pukul 10 pagi.