Percakapan dengan David Bromberg Murid Reverend Gary Davis

Percakapan dengan David Bromberg Murid Reverend Gary Davis, David Bromberg tidak punya waktu untuk menjadi puitis tentang kehidupan. Tapi, lebih dari itu dia tidak punya waktu untuk berbicara tentang kehidupan yang dia jalani sebagai salah satu penyanyi-penulis lagu hebat yang muncul dari kebangkitan blues/folk Greenwich Village pada 1960-an, dengan Bromberg sekarang menjadi salah satu tokoh terakhir yang tersisa dari era itu masih tur dan merilis lagu baru.

Selain katalog albumnya yang luas, Bromberg telah bermain dan merekam bersama orang-orang seperti Bob Dylan, Richie Havens, John Prine, Willie Nelson, Gordon Lightfoot, Carly Simon, The Eagles, George Harrison dan Ringo Starr, di antara banyak lainnya. Pada tahun 2007, rekamannya “Try Me One More Time” dinominasikan untuk Grammy Award untuk “Album Rakyat Tradisional Terbaik.”

Pada usia 74, humor Bromberg kering dan kesabarannya menipis. Dia lebih suka mengutak-atik toko biola Delaware yang sangat dicarinya daripada berbicara dengan jurnalis milenial tentang karirnya — mengapa berbicara tentang “apa yang dulu” ketika “apa yang terjadi” sekarang?

Sebagai Baby Boomer, Bromberg telah — di atas panggung dan di luar panggung — melihat dan merasakan revolusi politik dan belas kasihan sosial selama bertahun-tahun dan dekade melalui kerutan yang diperoleh dengan baik dan rasa solidaritas sipil dan budaya yang agak hilang pada generasi muda di abad ke-21.

Baca Juga : Tutorial Gitar Dari Ernie Hawkins Lagu Reverend Gary Davis ‘Cocaine Blues’

Namun, begitu Anda melewati kulit keras Bromberg dalam percakapan, Anda segera menemukan lapisan bakat musik yang disetel dengan baik, yang dilengkapi dengan apresiasinya untuk instrumentasi dan kolaborasi antara sesama pemain — sesuatu yang tidak hilang dari pertunjukan live Bromberg yang menawan, maupun intrik jurnalis ini terhadap pria itu sendiri.

Anda belajar banyak dari mendiang Reverend Gary Davis, tetapi saya ingin tahu bagaimana interaksi awal itu terjadi…

David Bromberg: Reverend Gary Davis adalah salah satu pemain gitar terhebat yang pernah ada di planet ini. Dan suatu hari saya sedang berjalan di Bleecker Street di Manhattan. Saat itu sore hari tahun 1960-an, mungkin tahun ’63 atau ’64. Ada tempat bernama The Dragon Stand. Saya tidak berpikir itu berlangsung lama.

Ada semacam papan sandwich di depan tempat itu, yang mengundang “Reverend Gary Davis” sore ini. Saya masuk, membeli tiket, duduk dan mengawasinya untuk pertama kalinya. Itu hanya luar biasa. Jadi, setelah itu saya bertanya kepadanya apakah saya bisa mengambil pelajaran darinya dan dia berkata, “Ya, bawa uangnya, sayang.”

Bagaimana Anda menggambarkan permainannya? Apa yang benar-benar menonjol bagi Anda?

DB: Nah, Reverend Gary Davis mencoba membuat suara gitar seperti piano. Garis bass dan treble tidak tergantung satu sama lain. Itu jauh lebih mudah dilakukan di piano daripada di gitar. Dan Pendeta itu luar biasa. Anda tahu, orang-orang selalu membicarakan permainan gitarnya, tapi nyanyiannya sama bagusnya. Itu hanya indah.

Dengan toko Anda, apakah biola selalu menjadi bagian dari hidup Anda atau itu sesuatu yang datang kemudian?

DB: Itu datang kemudian. Saya adalah seorang pemain gitar. Dan kemudian, pada titik tertentu, ketika saya memutuskan saya ingin bermain, saya tahu bagaimana saya ingin terdengar di biola. Saat itu, Jay Ungar berada di band saya. Itu sederhana — saya ingin terdengar seperti Jay. Saya memegang biola dan mulai memainkannya.

Belakangan, saya tertarik dengan misteri biola. Anda tahu, orang-orang melihatnya dan para ahli dapat memberi tahu Anda kapan dan di mana itu dibuat, dan terkadang oleh siapa — itulah yang ingin saya pelajari. Jadi, saya pergi ke sekolah pembuatan biola untuk belajar cara melihatnya. Dan itulah yang saya lakukan di toko saya. Saya mengidentifikasi biola yang dibawa orang dan menjelaskan sejarah masing-masing instrumen.

Baca Juga : Wawancara Dengan Putri Kembar Nat King Cole Adik Musisi Jazz Freddy Cole

Beberapa gitaris yang saya ajak bicara selama bertahun-tahun, mereka mengatakan ini bukan tentang berapa banyak nada yang Anda mainkan, ini tentang jiwa dalam nada, dan bahwa Anda memiliki sesuatu untuk dikatakan…

DB: Ya, saya pikir itu benar. Dan hal lainnya adalah beberapa orang berbicara kepada saya tentang musik, saya akan memberi tahu mereka bahwa sisanya adalah nada terbaik yang saya mainkan. Dan, tentu saja, mereka tertawa, tapi itu bukan lelucon. Sisanya adalah not musik. Dan itu sangat penting. Jika Anda memainkan serangkaian nada tanpa henti, setiap nada memiliki nilai yang sama dengan nada sebelumnya dan nada sesudahnya. Jadi, jika Anda bermain istirahat, tiba-tiba itu menyoroti nada lainnya.