9 Gitaris Blues Terbaik Sepanjang Masa 2022

9 Gitaris Blues Terbaik Sepanjang Masa 2022 – Blues lebih dari sekadar genre musik. Ini adalah alat ekspresi yang menyentuh emosi manusia yang paling kuat. Kualitas blues yang kuat, otentik, dan jujur ​​sebagian besar berasal dari akarnya yang sederhana sebagai “lagu kerja” dan “teriakan” oleh pria dan wanita Afrika-Amerika di bagian selatan Amerika Serikat.

9 Gitaris Blues Terbaik Sepanjang Masa 2022

 Baca Juga : 13 Penyanyi Jazz Terbaik yang Pernah Ada

revgarydavis – Sementara banyak dari lagu-lagu ikonik ini dinyanyikan secara acapella pada awalnya, gitar blues segera menjadi bagian penting dari proses ekspresi kreatifnya, berkembang menjadi musik blues yang kita kenal sekarang. Dalam artikel ini, kami menyoroti 25 gitaris blues terbaik sepanjang masa yang telah membentuk sejarah musik ini dengan cara yang tak terukur!

Setiap gitaris dalam daftar ini adalah ikon dan unik dengan caranya sendiri. Dan meskipun mereka semua memainkan gitar berbasis skala blues, masing-masing dari mereka memiliki suara dan cerita mereka sendiri.

Inilah Gitaris Blues Terhebat Sepanjang Masa

1. Suster Rosetta Tharpe

Mereka mengatakan bahwa Rock ‘n’ roll lahir pada tahun 1940-an antara gereja dan klub malam dalam jiwa seorang wanita kulit hitam aneh bernama Sister Rosetta Tharpe. Dengan Gibson tersampir di lehernya, dia ada di sana sebelum orang-orang seperti Elvish, Cash, dan Little Richard mengambil alih. Sebagai seorang wanita kulit hitam muda di industri yang sangat didominasi laki-laki (tidak seperti daftar ini), Tharpe menghadapi rasisme yang merajalela, harus tidur di bus dan mengais makanan dari restoran yang tidak boleh dia makan.

Tapi itu tidak mematahkan semangatnya. Suaranya yang khas dan tidak konvensional, liriknya yang tanpa malu-malu tentang cinta dan kemampuannya untuk membuat gitar berbicara (dia menggunakan distorsi berat sebelum Hendrix melakukannya) hanyalah beberapa hal yang menarik dari warisan artis ini. Alasan saya mengakhiri artikel ini dengan dia adalah karena wanita ini layak mendapatkan lebih banyak pencarian Google, dan meskipun dia mungkin telah meninggalkan kami beberapa dekade yang lalu, Sister Rosetta Tharpe layak untuk didengar dengan lantang dan bangga.

2. Keb’Mo’

Keb’ Mo’ memiliki kemampuan luar biasa untuk membuat Anda jatuh cinta dengan permainan dan suaranya hanya dengan satu baris. Pemenang Grammy lima kali, Keb ‘Mo’, atau Kevin Moore adalah ahli penceritaan yang tajam, emosional, dan jelas. Mo’ dengan mudah melangkah masuk dan keluar dari era dan memadukan blues dengan folk, jazz, rock, country, dan bahkan pop, menciptakan soundscape unik yang hanya bisa dia bangkitkan. Keb memenangkan penghargaan Grammy untuk Album Americana Terbaik untuk rilisannya ‘Oklahoma’. Selain menjadi gitaris blues yang brilian, ia juga seorang vokalis dan penulis lagu yang luar biasa. Dia saat ini memanggil

Rumah Nashville – tidak sabar untuk mendengar permata apa yang dia ciptakan di masa depan!

3. Robben Ford

Dengan instrumen seperti gitar, tidak ada kekurangan musisi yang suka memamerkan keahlian mereka dengan solo yang menggelegar. Tapi terkadang, penguasaan sejati berarti menahan diri dan fokus pada ruang

dalam lagu dan menghiasinya dengan apa yang dibutuhkan – tidak lebih dan tidak kurang. Jika Anda menganggap definisi keunggulan gitar ini, maka Robben Ford adalah pria Anda! Ford menggabungkan elemen blues, jazz, dan rock dalam permainannya, dan dengan mudah mencapai keseimbangan antara permainan yang halus, halus, dan berselera tinggi, dengan kilatan kecemerlangan teknis yang dilemparkan ke beberapa tempat tanpa putus.

menjadi keringat. Ford tidak pernah berlebihan – gayanya terukur dengan indah dan berfokus pada membangun komposisi secara bertahap – dan membawa pendengar sepanjang perjalanan. Dia adalah seseorang yang tidak percaya mengejutkan penonton dengan merobek-robek habis-habisan. Sepanjang karirnya, dia telah

berkolaborasi dengan musisi ikonik seperti Joni Mitchell, Miles Davis, dan George Harrison.

Percaya atau tidak, saya berkesempatan menghadiri masterclass gitar oleh Ford di LA pada tahun 2017 di residensi musik tempat saya menjadi bagiannya. Dan Ford berada dalam kehidupan nyata seperti yang Anda harapkan – rendah hati, tulus, berbakat tanpa henti, dan jujur. Nasihatnya untuk tetap setia pada kerajinan itu telah

sangat membantu permainan gitar saya. Lihat pertunjukan langsung yang luar biasa ini dari

‘Freedom’ – menghirup udara segar dengan musikalitas yang halus, berselera tinggi, dan cerdas. Guthrie Govan mengatakan tidak ada orang lain yang bisa terdengar seperti Robben Ford – dan dia benar.

4. Eric Gales

Ada alasan mengapa Eric Gales dipuji sebagai anak ajaib, dan Anda hanya perlu mendengarkan salah satu penampilannya untuk mengetahui alasannya. Pria itu mengambil instrumen pada usia 4 tahun, dan

kakak-kakaknya mengajarinya gitar blues dengan gaya BB King, Jimi Hendrix, dan Albert King. Selebihnya, seperti yang mereka katakan, adalah sejarah blues-rock. Menurut saya suaranya adalah perpaduan brilian dari Stevie Ray Vaughan. Jimi Hendrix dan Eric Johnson, semua terikat bersama dengan flamboyan musiknya yang unik.

Fakta menyenangkan – sementara Gales secara alami tidak kidal, dia memainkan gitar dengan tangan kiri, terbalik!

Itu karena kakak laki-lakinya kidal dan mengajarinya bermain dengan cara yang sama dan Gales

tidak pernah mempertanyakannya! Seiring dengan potongan gitar dan musikalitasnya yang sempurna, Gales adalah sumber kreativitas – sejauh ini telah merilis 18 album. Album 2017-nya ‘Middle of the Road’, menempati urutan no. No. 1 di tangga lagu Billboard Top Blues Album, dan dia memenangkan ‘Blues Rock Artist of The Year’ berturut-turut pada tahun 2019 dan 2020. Untuk memberi Anda gambaran sekilas tentang luasnya lautan bakat Gale, inilah medley dari ‘Voodoo Child’, ‘Kashmir’ dan ‘Back in Black’, dengan ‘Fur Elise’. Kedengarannya tidak bisa dipercaya? Perhatikan dan percayalah.

5. Gary Clark Jr.

Berasal dari Austin, Texas, Gary Clark Jr. yang cerah dan muda dengan bangga meneruskan tradisi permainan gitar blues otentik dengan memadukan kecakapan teknisnya yang sempurna

dengan emosi dan kejujuran musik yang murni – tidak berbeda dengan Buddy Guy, Stevie Ray Vaughan, dan BB King. Jimi Hendrix pernah berkata bahwa “Blues itu mudah dimainkan tetapi sulit untuk dirasakan”, dan Gary merasakan blues itu baik-baik saja! Tidak hanya dia seorang gitaris blues yang produktif, tetapi juga seorang vokalis, penulis lagu, dan pemain sandiwara yang luar biasa. Keseimbangan yang sulit dicapai ini dengan bangga dipamerkan di ketiganya

rilisannya – dari EP Bright Lights pada 2011, Blak and Blue pada 2012, dan Story of Sonny Boy Slim pada 2015.

Saya malu untuk mengatakan bahwa saya mendengar tentang Gary lebih lama dari yang seharusnya – tetapi lebih baik terlambat daripada tidak sama sekali. Clark adalah pemenang Grammy empat kali dan nominasi enam kali dan telah berbagi panggung dengan musisi ikonik seperti Eric Clapton, Tom Petty, The Rolling Stones, dan BBKing, di antara banyak lainnya. Gary juga telah berkolaborasi dengan orang-orang seperti Alicia Keys, Foo Fighters, Childish Gambino, dan Tom Morello. Lihat penampilan langsung fenomenal dari lagu aslinya ‘When My Train Pulls In’. Bahkan di dunia kita yang kekurangan perhatian, Anda bahkan tidak akan menyadari di mana 11 menit berlalu.

6. Rory Gallagher

Tidak sama dengan Gallagher bersaudara dari ketenaran Oasis, Rory Gallagher adalah gitaris Irlandia legendaris (Oh hei, artis Irlandia pertama kami) yang memulai perjalanan musiknya mengcover Elvis dengan gitar murah pada usia 9. Sejak itu Rory memilih up sekelompok instrumen termasuk harmonika, saksofon alto, bass, mandolin, dan sitar karang. Kurang dihargai di masa hidupnya, permainan gitar Rory bisa lebih nyaman dimainkan di bawah rock daripada blues.

Seorang Irlandia yang keras kepala, Gallagher membubarkan bandnya Taste pada tahun 1970 setelah mencapai superstardom (mereka bersaing langsung untuk kekuasaan trio Cream) untuk melakukan hal-hal dengan caranya. Dekade berikutnya adalah yang paling produktif dengan sepuluh album yang dirilis dalam 10 tahun itu saja, termasuk rilis live ikonik seperti Irish Tour ’74 dan Live in Europe.

7. Robert Johnson

Setengah manusia setengah mitos menggambarkan Robert Johnson seperti yang kita kenal sekarang. Sementara permainan gitarnya adalah dunia lain, desas-desus bahwa Johnson menjual jiwanya kepada iblis di persimpangan jalan Mississippi dengan imbalan keterampilan musik manusia super berbagi jumlah pusat perhatian yang sama. Kami tidak akan pernah yakin apakah bagian dari cerita itu benar atau tidak, tetapi yang benar adalah bahwa dalam waktu kurang dari satu tahun memukul sirkuit blues, Robert Johnson telah mengalahkan beberapa musisi terbaik dalam kategori tersebut.

Seorang anggota klub 27 yang terkenal, Johnson merilis lebih dari dua lusin lagu dalam karirnya tetapi keahliannya mengatur nada untuk musik blues yang akan berkembang. Gaya bernyanyi dan permainan gitar Johnson yang unik bahkan memengaruhi orang-orang sezamannya, dengan Eric Clapton menyebutnya sebagai gitaris blues terpenting yang pernah hidup. Lagu tergelapnya yang pernah direkam, baik dari segi konten lirik dan musik, Hellhound on my Trail mungkin adalah lagu Johnson yang paling kuat dan menunjukkan kedalamannya sebagai seorang musisi.

Mendengarkan lagu ini hampir membuat Anda merasa seperti ada sesuatu yang datang untuk mendapatkan Anda dan suaranya yang kesakitan yang menemani Anda melalui lagu itu dengan indah menambah kengeriannya. Namun, kami akan meninggalkan Anda dengan lagu yang sedikit lebih bersemangat, lagu pertama yang direkam Johnson. ‘Kind Hearted Woman Blues’ yang menampilkan Johnson solo saat memainkan bassline tidak nyata pada saat itu.

8. Freddie Kings

Sepertiga dari trifecta of Kings yang merupakan hadiah blues untuk dunia, Freddie King tidak menghabiskan terlalu banyak waktu di bawah sorotan dibandingkan dengan dua orang sezamannya. Jangan salah mengartikan ini karena Freddie lebih rendah dari keduanya karena beberapa menit dia dengan Gibson merah ceri di bahunya, dan Anda tidak bisa tidak memperhatikan kecemerlangannya.

Dikenal karena lagu-lagu seperti Hideaway (yang merupakan standar blues saat ini) dan The Stumble, banyak karya instrumental King sebelumnya yang sekarang dapat didengar di genre rock selancar. Nada suaranya yang hampir terlalu tajam, hook melodinya, dan suaranya yang kuat yang diremehkan adalah apa yang mendefinisikan musiknya dan memengaruhi orang-orang hebat seperti Clapton, SRV, dan Mick Taylor. Tur terus-menerus dan gaya hidup berpesta keras akhirnya membawa korban dengan meninggalnya King karena pankreatitis akut pada tahun 1967. Namun, musik King tetap hidup, dan dengan itu, keahliannya.

9. Duane Allman

Ketika Duane Allman kehilangan nyawanya dalam kecelakaan sepeda pada usia 24, itu adalah pukulan besar bagi industri musik. Hanya dalam waktu kurang dari dua tahun menjadi bagian dari Allman Brothers Band dengan saudara Gregg, dia mengukuhkan dirinya sebagai salah satu pemain gitar slide bottleneck paling berpengaruh sepanjang masa. Dikenang sebagai Skydog, Duane memiliki kemampuan luar biasa untuk membuat suara gitar seperti suara manusia ketika dia menggerakkan slide ke atas dan ke bawah fret.

Hampir kriminal untuk tidak menyebutkan kontribusinya pada Layla, intro ikonik yang dia pinjam dari lagu Albert King, ‘As The Years Go Passing By’, dan menerjemahkannya ke permainan gitar dua kali lebih cepat. Sementara intro mengatur lagu, yang benar-benar membuat saya merinding adalah solo tepat sebelum bagian piano mellow. Ini adalah solo gitar vokal, di mana Duane menggerakkan slide botol mendorong batas slide dengan membawanya melampaui fret ke-23 gitar, membuat nada yang sulit ditemukan tanpa slide. Cara dia memperlakukan solo gitar adalah seolah-olah orang yang sebenarnya akan mengikatkan garis vokal ke riff lagu – dan hal-hal seperti inilah yang membuat Duane menjadi harta karunnya.

Juga, fakta yang menyenangkan, Duane mengajari Don Felder muda, yang akan mencapai kesuksesan internasional dengan The Eagles, cara bermain slide.