13 Penyanyi Jazz Terbaik yang Pernah Ada

13 Penyanyi Jazz Terbaik yang Pernah Ada – Siapa penyanyi jazz terhebat sepanjang masa? Kami menyebutkan beberapa yang terbaik di sini (dalam urutan abjad)

13 Penyanyi Jazz Terbaik yang Pernah Ada

 Baca Juga : Gitaris Blues dan Jazz Terbaik di Dunia Saat ini

revgarydavis – Geoffrey Smith memandu kita melalui penyanyi jazz top sepanjang masa, penyanyi yang katanya ‘mewakili beberapa kepribadian musik paling luar biasa yang pernah muncul dalam rekaman’.

Mose Allison

Octogenarian Mose Allison, dalam karir yang membentang lebih dari lima dekade, telah menghasilkan kumpulan karya yang unik. Lagu-lagu Allison tidak salah lagi – komentar masam dan blues tentang adegan kontemporer yang berhasil menjadi streetwise dan satir, down-home dan hip. Meskipun mereka mungkin tidak membuatnya menjadi nama rumah tangga, mereka telah membuatnya mendapatkan pengabdian dari penggemar di seluruh dunia, dan rasa hormat dan persaingan dari beberapa generasi sesama penyanyi, termasuk bintang rock dan pop.

Louis Armstrong

Vokal scat Armstrong yang unik membawa dimensi baru pada improvisasi: lagu seperti ‘Heebie Jeebies’ tampaknya merupakan curahan kegembiraan yang murni, sebuah lagu yang tidak membutuhkan kata-kata untuk menyampaikan semangat ritmis dan melodinya. Dan pada ‘West End Blues’ yang megah, kekuatan terompet dan vokalnya berpadu untuk menghasilkan mahakarya emosi yang membakar.

Taksi Calloway

Singer, penari, pembicara dan penata rias, Cab Calloway adalah master jazz sejati yang bersenang-senang. Kepribadiannya yang bersemangat membayangi reputasinya sebagai pemimpin salah satu band era swing terbaik. Sepanjang tahun 1930-an dan 40-an, orkestra Calloway mengiringi penampilan vokalnya yang luar biasa dan menyombongkan sederet bakat: pemain tenor Chu Berry, drummer Cozy Cole, bassis Milt Hinton dan pemain terompet Jonah Jones dan bebop enfant Dizzy Gillespie yang mengerikan.

Betty Carter

Judul yang diberikan Betty Carter pada salah satu CD terakhirnya melambangkan pendekatannya terhadap nyanyian jazz: It’s Not About the Melody . Selama lebih dari setengah abad ia mengubah lagu-lagu populer standar menjadi sarana ekspresi pribadinya yang unik.

Pertunjukan Carter langsung mencakup kepolosan yang menggembirakan, wawasan yang menghancurkan, dan keahlian musik, baik dari penyanyi maupun pengiring muda. Dalam kompilasi Verve Finest Hour dia menginspirasi bagian ritmenya dengan energi dan penemuan seolah-olah dia adalah seorang terompet, sebuah celaan hidup bagi para diehard yang diam-diam merasa bahwa ungkapan ‘penyanyi jazz’ adalah sebuah kontradiksi. Tapi Betty Carter adalah seorang musisi yang kebetulan bernyanyi, suara jazz yang prestasinya terus mencengangkan.

Blossom Dearie

Ketika Blossom Dearie meninggal, obituari dimulai dengan menyatakan bahwa itu benar-benar nama aslinya. Kelihatannya terlalu bagus untuk menjadi kenyataan, gambar yang menawan sangat cocok dengan pengiriman seperti boneka yang telah membuatnya menjadi kehadiran yang unik di kancah internasional selama lebih dari setengah abad.

Wilayah pribadi Dearie adalah jazz-cabaret frontier, perpaduan gesit antara ayunan halus dan kecerdasan. Seperti yang diketahui dengan baik oleh rekan-rekan musisi, dia adalah seorang kolektor dan penikmat lagu-lagu yang bagus, menikmati lirik yang cerdas dan perubahan akord, yang dia proyeksikan dengan kehalusan, wawasan, dan humor.

Kurt Elling

Mendengarkan Kurt Elling mengingatkan paradoks jazz yang esensial – bahwa ini adalah musik seni yang tujuannya adalah untuk menjual minuman keras. Hal ini terutama berlaku untuk nyanyian jazz, area persilangan yang samar-samar di mana pemain hip menyanyikan standar dengan sedikit ketukan, memanjakan selera untuk subversi yang lancang atau membuang kotoran ‘shooby-dooing’. Meskipun hiburan ramah semacam itu mungkin membuat pelanggan senang, Kurt Elling tidak melihat jazz. Intens, bersemangat, ambisius tanpa rasa takut, gaya vokalnya berkisar dari keseluruhan imajinasinya, dari balada dan improvisasi yang membakar hingga pengaturan vokal solo instrumental klasiknya sendiri, seperti epik John Coltrane ‘Resolution’.

Ella Fitzgerald

Selain caranya yang menular dengan lagu-lagu pop, Ella Fitzgerald mengungkapkan jenis keterampilan improvisasi yang luar biasa yang biasanya menjadi domain para instrumentalis.
Kekuatannya sebagai penyanyi scat meledak dari rekaman ‘Flying Home’ tahun 1945, dan ‘Smooth Sailing’ dari tahun 1951 menunjukkan dia di rumah dalam ritme dan blues. Rekaman seperti ini membuat Anda mengerti mengapa dia adalah bintang paling cemerlang dari Jazz Norman Granz di tur Philharmonic, dan orang yang akan menutup pertunjukan.

Pencinta jazz menyukai tontonan Ella secara langsung, hanya dengan bagian ritme, menyerbu melalui mahakarya dadakan seperti ‘Mack the Knife’ dan ‘How High the Moon’, yang direkam pada konser tahun 1960 di Berlin. Kami terengah-engah melihat energi, penemuan, dan kreativitasnya yang menggembirakan; lagu-lagunya mengabadikan kehidupan yang berkomitmen untuk tampil dan keyakinan bahwa kegembiraan adalah inti dari jazz.

Billie Holiday

Billie Holiday adalah seorang ahli improvisasi yang jenius. Kemampuannya untuk memberikan nada pop biasa bentuk baru yang halus dan kedalaman makna membuatnya menjadi makhluk yang paling sulit dipahami, penyanyi jazz sejati.

Dia tetap, sangat mungkin, yang terbaik. Catatan masa mudanya dari tahun 30-an masih menjadi tolok ukur bagi vokalis jazz. Di dalamnya, Lady Day adalah rekan dari pemain all-star yang mengelilinginya – kepala di antara mereka belahan jiwanya, penyanyi tenor Lester Young. Bersama-sama, dia dan Young memutar keajaiban seperti duet dadakan mereka di ‘Me, Myself and I’, yang diluncurkan Holiday dengan kutipan cekatan dari pengaruh utamanya, Louis Armstrong. Tapi ungkapan, ayunan, dan kepercayaan dirinya adalah miliknya sendiri, seperti dalam penampilannya yang meyakinkan di ‘Miss Brown to You’, meluncur melintasi irama, namun jelas seperti lonceng.

Huddie Ledbetter

Huddie Ledbetter biasa yang dikenal sebagai ‘Leadbelly’. tidak: lahir di pedesaan Texas pada tahun 1888, agung dalam bantalan dan kuat seperti lembu, ia mengaku sebagai pemetik kapas terbesar di dunia, lapisan rel kereta api, kekasih, peminum dan pemain gitar. Kebanggaannya diimbangi oleh temperamen dan kecenderungan untuk melakukan kekerasan, yang mengakibatkan dia dipenjara karena penyerangan dan pembunuhan. Dan pada tahun 1933, di Lembaga Pemasyarakatan Negara Bagian Louisiana, dia ditemukan oleh kolektor lagu rakyat John dan Alan Lomax. Di bawah sponsor dari Lomaxes, Leadbelly mulai naik ke ketenaran, manfaat dari mode pengumpulan untuk jazz trad dan keaslian kasar. Dia memberikan konser di seluruh AS dan Eropa, meninggal di New York pada tahun 1949.

Bobby McFerrin

Emma Kirkby-lah yang pertama kali memperkenalkan saya kepada Bobby McFerrin: dia menyatakan dalam sebuah wawancara radio bahwa dia memiliki ‘suara paling menakjubkan yang pernah saya dengar’, dan sebagai bukti memainkan ‘I’m My Own Walkman’. Pencerahan McFerrin saya menyusul tidak lama kemudian dalam konser solo langsung 90 menit di mana satu-satunya alat peraganya adalah mikrofon nirkabel dan sebotol air. ‘Amazing’ nyaris tidak menggambarkannya: rentang empat oktaf dari basso profondo hingga falsetto; inspirasi, energi, dan kecerdasan yang tampaknya tak terbatas; ketukan berdenyut yang berasal dari dada penyanyi yang berdebar-debar dan napas yang berirama; improvisasi yang mempesona di mana penerbangan bebopnya disertai dengan riff penonton yang dia didiktekan di tempat.

Jimmy Bergegas

Tidak banyak vokalis yang menginspirasi lagu khas mereka, tetapi Jimmy Rushing adalah model yang jelas untuk ‘Mr Five by Five’. Sebuah penghargaan untuk bingkai roly-poly-nya, frasa itu adalah julukannya sepanjang 50 tahun karirnya dan mencerminkan gaya humornya yang selalu baik. Dia tidak dibangun untuk tragedi, dan kekuatannya sebagai penyanyi adalah jaminan yang menular dan serius. Meskipun diidentikkan dengan musik blues, dia menyanyikan semua jenis lagu, mulai dari kota kelahirannya di Oklahoma City, tur sebagai penghibur keliling dan berakhir di kawasan Kansas City, di mana dia bergabung dengan band Count Basie pada tahun 1935.

Bessie Smith

Secara historis, Anda tidak dapat memiliki jazz tanpa blues . Untuk menikmati esensi blues, setiap pendengar harus merasakan keagungan Bessie Smith. Rekaman pertamanya, pada tahun 1923, menjadikannya sebagai vokalis yang unik, dengan suara yang besar dan kehadiran yang memukau. Dia mempertahankan keunggulannya sepanjang tahun 20-an, repertoarnya mencakup lagu-lagu pop dan hal-hal baru serta musik blues pokoknya.

Kejeniusannya untuk berekspresi ditempa dalam pertunjukan panggung seumur hidup. Pertunjukan Smith bisa jadi tampak semi-religius, dengan kerumunan yang mengerang dan menangis, ‘Amin’. Tapi daya tariknya juga seksual: trik favoritnya adalah ‘walk one’, bernyanyi langsung di depan salah satu penonton laki-laki sampai dia tersandung seperti trance menuju panggung.

Sarah Vaughan

Seorang diva jazz sejati, Sarah Vaughan menyihir pendengar dengan keindahan suara dan penemuannya yang luwes. Perpaduan antara kemerduan sensual dan perintah teknis membuatnya mendapat julukan publik ‘Yang Ilahi’; sesama musisi, terkesan dengan kepercayaan dirinya, menjulukinya ‘Sassy’.

Seorang pianis yang cakap sekaligus penyanyi, ia menjadi dewasa bersama para pionir bebop, merekam dengan Dizzy Gillespie dan Charlie Parker, yang sangat mengaguminya. Tapi dari tahun 50-an, suaranya yang mewah, dengan jangkauan empat oktaf dan kelincahan opera, menarik perhatian industri pop. Untuk sebagian besar karirnya, ia berbelok di antara dua dunia, memenangkan pengikut tengah jalan untuk album balada melamun dengan string, sementara penggemar jazz menawan dengan ayunan dan ungkapannya yang berseni.