21 Drummer Jazz Terbaik Sepanjang Masa

21 Drummer Jazz Terbaik Sepanjang Masa – Saatnya memberi hormat kepada nama-nama besar dalam jazz! Kami mensurvei tim Drumeo dan komunitas kami yang terdiri dari anggota yang luar biasa, dan setelah banyak perdebatan sengit, kami mendapatkan 21 drumer jazz terbaik sepanjang masa.

21 Drummer Jazz Terbaik Sepanjang Masa

 Baca Juga : 9 Gitaris Blues Terbaik Sepanjang Masa 2022 

revgarydavis – Daftar ini mencakup beberapa ahli instrumen paling awal serta beberapa pahlawan modern. Kami pikir orang-orang ini adalah yang terbaik dari yang terbaik.

Inilah cara kami memilihnya:

  • Kami sebagian besar berfokus pada drumer yang memainkan jazz lurus, jadi Anda tidak akan menemukan banyak fusion shredders atau kucing avant-garde dalam daftar ini.
  • Kami memilih artis-artis ini berdasarkan permainan mereka yang luar biasa, asosiasi dengan aksi terkenal, dan pengaruhnya pada generasi mendatang.

Anda mungkin tidak akrab dengan setiap drummer dalam daftar ini. Tidak apa-apa! Bagian dari apa yang membuat jazz mengagumkan adalah Anda dapat belajar banyak dari raksasa musik di masa lalu dan kemudian menggunakannya untuk menjadi pemain yang lebih baik. Kami berharap daftar ini akan membantu Anda menemukan seseorang yang baru yang menginspirasi Anda untuk mau belajar dan berkembang sebagai musisi.

Kami tahu bahwa setiap orang memiliki pendapat yang penuh semangat, dan itu bagus. Kami akan senang mendengar Anda, jadi beri tahu kami siapa yang kami tinggalkan!

Louie Bellson

Duke Ellington pernah menyebut Bellson “drummer terhebat di dunia.” Sebagai salah satu raksasa di era band besar, ia memiliki karir yang cemerlang sebagai pendukung artis seperti Tommy Dorsey, Count Basie dan Benny Goodman, dan juga mencapai ketenaran memimpin bandnya sendiri di mana ia mempelopori penggunaan dua bass drum . Pahlawan jazz sejati!

Art Blakey

Tidak ada yang bisa mengayun lebih keras dari Blakey, dan shuffle-nya yang terkenal pada akhir 1950-an Blue Note hit “ Moanin ” menjadi salah satu ketukan drum paling ikonik sepanjang masa. Meskipun ia tidak mendapatkan pengakuan luas sampai kemudian dalam karirnya, bandnya The Jazz Messengers adalah tempat berkembang biak bagi singa muda seperti Wayne Shorter, Freddie Hubbard dan Wynton Marsalis.

Terri Lyne Carrington

Sebagai seorang drummer dan pemimpin band, permainannya sangat dinamis dan resumenya yang luar biasa berbicara untuk dirinya sendiri. Dari karyanya dengan Wayne Shorter dan Herbie Hancock hingga bandnya sendiri yang dinominasikan Grammy, Carrington selalu membawa energi yang luar biasa, kreativitas tanpa batas, dan alur yang dalam ke setiap situasi musik. Dia adalah musisi wanita pertama yang memenangkan Grammy untuk Album Instrumen Jazz Terbaik, dan terus meneruskan pengetahuannya sebagai pendiri dan direktur artistik Departemen Keadilan Jazz & Gender di The Berklee College of Music.

Kenny Clarke

“Klook” adalah salah satu pelopor permainan drum bebop di tahun 1930-an dan mempopulerkan ide untuk menjaga waktu pada simbal ride daripada hi-hat (ia melakukannya sebagai cara untuk menangani tempo super cepat). Dia juga salah satu pemain pertama yang menggunakan bass drum untuk berimprovisasi dan “menjatuhkan bom” pada ketukan yang berbeda, karena sebagian besar drumer sebelumnya menggunakan ” four-on-the-floor ” (memainkan keempat not seperempat). Di luar inovasi musik ini, diskografinya yang mengesankan mencakup album-album klasik seperti The Birth of the Cool karya Miles Davis (dan dia memiliki salah satu julukan terbaik dalam jazz).

Jimmy Cobb

Jimmy Cobb adalah drummer jazz yang telah Anda dengar jutaan kali, tetapi mungkin tidak pernah mengetahuinya. Gayanya yang bersahaja dan berayun membuatnya menjadi sideman yang populer untuk Miles Davis, John Coltrane dan Cannonball Adderley di era pasca-bop. Sebagai anggota kuintet Davis yang terkenal, dia bermain di Kind of Blue , yang mungkin merupakan album jazz paling terkenal sepanjang masa. Dia juga muncul di Miles klasik seperti Sketches of Spain, Porgy & Bess dan Someday My Prince Will Come.

Billy Cobham

Permainannya yang berapi-api dan kreatif telah mengilhami musisi jazz dan non-jazz, seperti artis dari Phil Collins hingga Prince telah memuji karyanya dengan Mahavishnu Orchestra. Cobham juga muncul di album legendaris Miles Davis, Bitches Brew, dan album solonya telah menerima banyak pujian (lihat kumpulan 2 CD Rudiments . Wow!). Dia juga membantu mempopulerkan penggunaan drum set raksasa bersama dengan teknik bermain “tangan terbuka”, yang tidak umum dalam jazz.

Jack DeJohnette

Jack adalah salah satu drummer paling berpengaruh yang pernah ada dan termasuk dalam jazz Mount Rushmore (dan juga daftar ini). Karyanya dengan Miles Davis, Bill Evans, dan Keith Jarrett mendefinisikan kembali peran drummer sebagai kekuatan kreatif daripada sekadar pencatat waktu. Gaya melodinya yang unik dan nada simbal dry ride khasnya telah menghiasi ratusan rekaman.

Baby Dodds

Baby Dodds lahir pada akhir 1800-an dan menjadi terkenal bermain dengan Louis Armstrong, King Oliver dan Jelly Roll Morton di kancah New Orleans Dixieland. Dia mempengaruhi semua orang mulai dari Max Roach hingga Art Blakey dengan gaya khasnya yang menggunakan snare dan bass drum untuk menjaga waktu. Dodds dikreditkan oleh banyak orang sebagai penemu drum fill karena dia akan memainkan ritme di sekitar kit selama jeda dalam melodi. Fakta menyenangkan: dia tidak pernah menggunakan hi-hat sejak dia berkata “dia tidak akan pernah merasa nyaman dengan mereka!”

Peter Erskine

Karya Peter Erskine dengan pelopor jazz/fusion Weather Report dan Steps Ahead membuatnya menjadi terkenal di tahun 1970-an. Dia muncul di lebih dari 700 album dan memenangkan beberapa penghargaan Grammy sejak saat itu. Penghargaannya mencakup semua orang mulai dari Diana Krall hingga The Yellowjackets dan Steely Dan, dan gaya permainannya yang mengalir dan imajinatif telah mengilhami para drumer di seluruh dunia.

Mark Guiliana

Dia adalah orang termuda dalam daftar ini, tetapi kreativitasnya yang menembus batas dan permainan briliannya menegaskan bahwa dia pantas berada di sini. Dari duetnya dengan pianis Brad Meldhau ( Mehliana ), hingga penampilannya yang memukau di album terakhir David Bowie Blackstar , Guiliana telah meledak sebagai pemimpin generasi baru seniman yang membangun tradisi masa lalu untuk mendorong jazz maju.

Roy Haynes

Roy Haynes adalah salah satu drummer spesial yang dapat Anda identifikasi di album hanya setelah beberapa detik mendengarnya. Selama hampir 80 tahun karirnya, gaya improvisasi asli Haynes telah membawanya ke puncak dunia jazz. Dia bekerja dengan artis seperti Chick Corea , McCoy Tyner dan Eric Dolphy, dan merekam ratusan album berpengaruh bersama dengan memimpin band pemenang Grammy miliknya sendiri. Pada usia 96 tahun, dia masih bermain dan menginspirasi generasi masa depan. Itu adalah perjalanan yang panjang dan mengesankan untuk salah satu master sejati instrumen!

Elvin Jones

Apa yang bisa kita katakan tentang Elvin yang belum dikatakan? Karyanya dengan John Coltrane menghasilkan beberapa album jazz paling terkenal dan penting sepanjang masa, termasuk A Love Supreme, My Favorite Things , dan Ascension. Gayanya yang berapi-api dan terinspirasi triplet sepenuhnya mendefinisikan ulang instrumen selama masa kejayaannya di tahun 60-an dan menjadi cetak biru bagi generasi drummer jazz masa depan.

Philly Joe Jones

Perjalanannya selama 6 tahun bersama Miles Davis di tahun 50-an mengukuhkan posisinya sebagai salah satu pengisi suara paling penting di era “hard bop”, dan dia juga muncul di rekaman yang sangat berpengaruh seperti Blue Trane milik John Coltrane. Alur super-swinging dan ide solonya yang segar memberi rekaman ini nuansa yang lebih kontemporer, berfungsi sebagai jembatan antara gaya bebop drumer seperti Max Roach dan periode pasca-bop Elvin Jones kemudian. Semua calon drummer jazz harus memeriksa Philly Joe.

Jo Jones

Mereka memanggilnya “Papa Jo,” dan perjalanan panjangnya dengan The Count Basie Orchestra membuatnya menjadi tokoh penting dalam sejarah jazz. Dia adalah salah satu drumer pertama yang mulai menjaga waktu di hi-hat dan berperan sebagai pengaruh besar untuk Buddy Rich, Max Roach, Gene Krupa dan banyak lainnya. Suara “Basie Swing”-nya yang ringan dan renyah juga menyertakan “feathering” (atau memainkan lembut) bass drum pada setiap ketukan. Seorang inovator sejati.

Gen Krupa

Pertarungan drumnya dengan Buddy Rich sangat legendaris, dan Krupa menjadi salah satu nama rumah tangga terbesar tahun 1920-an bahkan di antara non-musisi (kami yakin kakek-nenek Anda sering berbicara tentang melihatnya di TV). Karyanya dengan pemimpin band Benny Goodman termasuk lagu “Sing, Sing, Sing,” yang merupakan salah satu solo drum paling terkenal sepanjang masa (Krupa benar-benar bapak baptis dari solo drum yang diperluas). Dia juga dianggap sebagai salah satu inovator asli dari instrumen itu sendiri, bekerja dengan Slingerland dan Zildjian untuk menentukan bagaimana drum set modern disatukan.

Shelly Manne

Shelly Manne adalah salah satu pencetus musik West Coast atau “jazz keren” di tahun ’40-an dan ’50-an, bermain dengan orkestra pemimpin band yang inovatif Stan Kenton. Manne serba bisa, juga bekerja dengan bintang bebop Dizzy Gillespie dan Charlie Parker serta mendukung Frank Sinatra, Ella Fitzgerald dan Mel Tormé. Dia juga merekam banyak soundtrack film Hollywood seperti The Pink Panther, West Side Story dan My Fair Lady (album pertama dari Broadway score).

Joe Morelo

Kebanyakan orang telah mendengar “Take 5” Dave Brubeck , dan itu adalah Joe Morello yang terbaik (ini adalah solo yang dia mainkan dengan tangannya ). Tidak ada yang bisa memainkan tanda waktu aneh dengan bakat halus seperti sutra , dan band Brubeck menjadi grup mainstream paling populer di jazz setelah Morello bergabung pada akhir 1950-an. Karirnya yang panjang mencakup lebih dari 100 album dengan artis seperti Brubeck, Gary Burton, dan pianis Marian McPartland.

Sonny Payne

Terkenal karena tugasnya yang panjang dengan Count Basie di tahun 50-an dan 60-an, Payne membawa kecakapan memainkan pertunjukan yang serius, dinamika dan musikalitas ke kursi drum band besar yang sangat populer ini. Basie memanggilnya “busi” grup, dan dia mendapatkan rasa hormat dan perhatian dari rekan-rekan seperti Louis Bellson dan Elvin Jones yang mengatakan bahwa “dia baru saja membuat band itu menjadi hidup.”

Max Roach

Max adalah salah satu pendiri bebop, dan karyanya dengan Charlie Parker dan Dizzy Gillespie mencakup banyak rekaman terpenting dalam sejarah jazz (seperti Birth of the Cool karya Miles Davis) . Dia juga pelopor komposisi drum solo, dan membawa permainan drum jazz ke tingkat yang baru dengan permainannya yang gesit dan kreatif (video ini hanya dia di hi-hat)! Banyak yang menganggap Roach sebagai drummer jazz paling fleksibel dan inovatif sepanjang masa.

Viola Smith

Smith adalah pelopor terobosan untuk drumer wanita , muncul di acara Ed Sullivan lima kali selama masa kejayaannya di tahun 40-an dan 50-an. Dia disebut “Gene Krupa perempuan,” dan solonya yang menarik serta drum kit yang tidak konvensional membuatnya menjadi sensasi nasional (dia menggunakan 13 tom, dengan pasangan setinggi bahu). Dia hidup sampai usia 107 tahun , menginspirasi drumer di mana-mana untuk mengambil sepasang tongkat dan bermain drum.

Dave Tough

Meskipun ia mungkin bukan nama yang terkenal, Dave Tough adalah salah satu drummer terpenting di era Dixieland, bermain dengan Tommy Dorsey, Benny Goodman dan yang paling terkenal, band besar Woody Herman . Dia memiliki gaya bermain yang sangat bersahaja dan dilaporkan benci bermain solo drum, lebih memilih peran yang lebih tradisional dan suportif. Meskipun menderita epilepsi dan sekarat dalam usia sangat muda (41), ia meninggalkan warisan penting dalam sejarah jazz. Gillespie yang pusing pernah berkata, “Dave tidak pernah menghalangi; dia tidak bermain berlebihan. Yang kita butuhkan hari ini adalah beberapa Dave Toughs lagi.”