Sejarah Lagu “Death Don’t Have No Mercy” Reverend Gary Gavis

Sejarah Lagu “Death Don’t Have No Mercy” Reverend Gary Gavis, ” Death Don’t Have No Mercy ” adalah sebuah lagu oleh penyanyi-gitaris gospel blues Amerika Blind Gary Davis. Ini pertama kali tercatat pada tanggal 24 Agustus 1960, untuk album Harlem Jalan Singer (1960), dirilis oleh Prestige Rekaman ‘ Bluesville label selama kelahiran kembali karir bagi Davis di kebangkitan musik rakyat Amerika. Rekaman itu direkayasa oleh Rudy Van Gelder di studionya di Englewood Cliffs, New Jersey, dan diproduksi oleh Kenneth S. Goldstein, yang mengejar Davis dalam upaya Prestige untuk memanfaatkan kebangkitan itu.

“Death Don’t Have No Mercy” menampilkan gaya gitar blues khas Davis yang hidup namun sederhana di samping teknik aransemen dan tema dari musik gospel, yang sejak itu dianggap sebagai karya genre ” blues suci “. Tidak biasa untuk pemain musik blues tradisional, Davis melakukan progresi akord dalam kunci G-flat utama dengan gitar mengisi di minor relatif dari E, pinjaman lagu rasa tinggi ketegangan dan daya tarik emosional. Liriknya, berdasarkan spiritual tradisional, adalah ratapan kematian periodik yang tak terhindarkan dan mencerminkan peristiwa dari awal kehidupan bluesman di Amerika Selatan, seperti kehilangan ibunya dan kematian dini tujuh saudara kandungnya.

Salah satu lagu Davis yang paling terkenal, “Death Don’t Have No Mercy” di-cover oleh Bob Dylan, the Grateful Dead, dan Hot Tuna pada 1960-an, menjangkau penonton rock kulit putih muda di era itu. Kinerjanya juga mengambil makna politik sebagai dekade berikutnya dengan tumbuhnya penentangan terhadap keterlibatan AS dalam Perang Vietnam. Lagu itu adalah salah satu yang terakhir dibawakan Reverend Gary Davis sebelum kematiannya, memainkan rendisi sengit di konser gereja Northport, Long Island pada April 1972, yang sebagian diselenggarakan oleh fotografer masa depan Doug Menuez.

Latar Belakang Reverend Gary Davis

Gary Davis lahir pada tahun 1896 di Laurens County yang miskin, Carolina Selatan, dari orang tua yang tidak layak yang termasuk di antara beberapa petani bagi hasil kulit hitam di kabupaten itu. Ibunya yang berusia 17 tahun, Evelina, adalah seorang promiscuous dan melahirkan tujuh anak lagi, sementara ayahnya John pergi selama masa kanak-kanak Gary dan ditembak mati oleh pihak berwenang di Alabama setelah dia diduga membunuh seorang kekasih. Tanpa layanan perawatan kesehatan yang memadai tersedia untuk Afrika Amerika, Davis mulai menjadi buta sebagai bayi setelah perawatan yang tidak tepat dari masalah mata, sementara enam saudaranya meninggal saat masih bayi.

Evelina segera memberikan perwalian dia ke ibunya sendiri dan, meskipun masih hadir dalam hidupnya, menolak hubungan emosional dengan dia, peristiwa lain yang sangat mempengaruhi Gary dan tema yang akan dia jelajahi dalam karirnya. Meskipun demikian, dia membeli gitar murah untuk Davis setelah dia berusia tujuh tahun dan telah menunjukkan rasa ingin tahu dan bakat untuk musik, yang terkena instrumen melalui koneksi keluarga dan suara lokal dari lagu kerja lapangan perkebunan, pedesaan informal pertemuan, pertunjukan tenda keliling, dan lagu rohani dinyanyikan di gereja Baptis kulit hitam, yang berfungsi sebagai tempat perlindungan komunal dari meningkatnya ancaman kekerasan rasial.

Pada 1930-an, Davis memainkan gitar blues dan ragtime secara profesional, muncul di rekaman oleh penyanyi-gitaris blues Piedmont, Blind Boy Fuller. Dia juga merekam beberapa karyanya sendiri dengan nama panggung Blind Gary, meskipun penjualannya buruk. Davis berhenti bermain blues di depan umum setelah menjadi Kristen dan ditahbiskan sebagai pendeta pada tahun 1937, sebelum pindah ke New York pada awal 1940-an. Di sana, ia tinggal bersama istrinya Annie di sebuah apartemen sederhana di East Bronx, bertahan hidup dengan cek kesejahteraan, persembahandari gereja tempat dia berkhotbah, dan gratifikasi dari pertunjukan jalanannya di lingkungan seperti Harlem.

Baca Juga : Apa yang Membuat Gitaris Blues Hebat

Dekade berikutnya, ia mulai memberikan pelajaran gitar kepada pemain blues muda putih dari kebangkitan musik rakyat kota yang sedang berkembang. Pertunjukan mingguannya di apartemen Lower East Side di Tiny Ledbetter ( keponakan Lead Belly ), tempat berkumpulnya para revivalis, juga sangat memengaruhi banyak gitaris muda dan meningkatkan statusnya sebagai musisi. Pada tahun 1960, Davis menerima pemberitahuan pendukung dalam publikasi seperti Sing Out! dan The New York Times, sementara jaringan penggemar lokal membantu menteri kerja berusia 60-plus tahun menavigasi karir musiknya, yang mengarah ke konser reguler di dan sekitar New York, keanggotaan dalam serikat musisi, dan kembali ke rekaman.

Perekaman Lagu Death Don’t Have No Mercy

Sebagai artis rekaman, Davis dikejar oleh produser Prestige Records Kenneth S. Goldstein, yang pertama kali merekamnya pada tahun 1956 untuk label rekaman Riverside. Pada tahun 1960, Goldstein telah menjadi produser atas musik rakyat di AS dan bekerja dengan Rudy Van Gelder, yang dirinya telah mendapatkan terkenal sebagai insinyur suara teliti untuk musisi jazz besar dan label. Tahun sebelumnya, Gelder memiliki studio sendiri yang dibangun di atas tanah berhutan di pinggiran Englewood Cliffs, New Jersey, menampilkan peralatan rekaman inovatif dan ruang langit-langit tinggi yang dirancang untuk akustik.

Pada tanggal 24 Agustus 1960, Davis diusir dari apartemennya ke studio untuk sesi rekaman yang akan menghasilkan lagu untuk album LP calon Harlem Street Singer, di antaranya “Death Don’t Have No Mercy”. Sebelum mencapai studio, ia berhenti di Harlem dan difoto sedang memainkan gitarnya di trotoar untuk sampul album. Di bawah pengawasan Goldstein, dan dengan Van Gelder merekayasa sesi studio, Davis memainkan gitar Gibson J-200 yang sudah usang dan merekam 20 lagu dalam rentang waktu tiga jam, yang terakhir adalah “Death Don’t Have No Mercy“. Ia menolak untuk mengambil istirahat atau mengulang take melalui sesi, berikut kegemarannya untuk memainkan lagu-lagu “oleh roh” (dalam kata-katanya), sering mengabaikan ketepatan waktu dari produser rekaman atau manajer konser. Hal ini menghasilkan pertunjukan yang sering melebihi durasi lagu tiga menit yang khas dalam musik populer.

Meskipun Davis awalnya merasa senang bisa merekam lagi, sesi itu dipenuhi dengan ketegangan antara dia dan Goldstein karena pendekatan dan kepribadian mereka yang bentrok. Produser, dengan akunnya sendiri, tidak keberatan dengan desakan Davis untuk merekam single. “Setiap lagu dilakukan dalam satu pengambilan, yang berarti banyak pengeditan”, Goldstein kemudian menjelaskan.

“Oke buruk istirahat yang lebih baik antara dua kemudian ayat saya bisa menyalin bahwa lebih, sambatanitu kembali di mana ayat pertama itu.” Menurut jurnalis dan penulis biografi Davis Ian Zack, komentar Goldstein tentang Davis mungkin tidak sepenuhnya dapat diandalkan, karena pemain blues masih tampil di level puncak, sementara Goldstein konon tidak bersahabat dengannya. artis rekamannya. Dalam pembelaannya sendiri, produser berpendapat bahwa Davis memiliki hubungan kerja yang buruk di industri rakyat.

Kontrak Davis dengan Prestige memberinya uang muka $309 untuk sesi rekaman – tiga kali pembayaran sebelumnya dari Riverside – dan pembayaran royalti dua puluh sen untuk setiap salinan yang akan dijual Harlem Street Singer di AS. Ini juga memberi Prestige pilihan untuk merekam dia lagi sampai tahun 1961.

Komposisi dan Lirik

“Death Don’t Have No Mercy” disusun dengan kata-kata dan musik oleh Davis. Ini menampilkan teknik aransemen dan penampilan dari lagu-lagu gospelnya, di samping gaya gitar bluesnya. Davis’ iringan gitar untuk lagu adalah relatif sederhana progresi chord, dilakukan di kunci dari G-datar utama. Ini dipetik dengan variasi sesekali pada isian (dimainkan di E-flat minor dengan senar bass atas ) dan istirahat gitar, di mana melodi dimainkan pada senar treble yang lebih rendah.

Baca Juga : Musisi Jazz Indonesia Yang Harus Anda Dengarkan di Tahun 2021

Selama bagian istirahat, Davis mengucapkan kalimat “talk to me…”, yang sering dia katakan mengacu pada gitarnya. Mengomentari permainan gitarnya, Zack mengatakan Davis menunjukkan improvisasi dan rasa akord yang kuat sambil memanfaatkan “seluruh fretboard ” dengan cara yang menyimpang dari dua belas-bar, tiga-kord blues Robert Johnson yang lebih konvensional dan rekaman lainnya bertindak dalam genre.

Lirik lagu itu adalah ratapan kematian, digambarkan sebagai pengunjung yang tak terhindarkan dan berulang. Diantaranya adalah ayat, “Yah kematian akan pergi di setiap keluarga di negeri ini / Yah itu datang ke rumah Anda dan itu tidak akan lama / Yah Anda melihat di tempat tidur dan salah satu keluarga pergi”.

Dalam analisis komposisi, sarjana dan penulis Brent Wood menulis:

“Death Don’t Have No Mercy” terungkap sebagai musik blues minor yang bercampur dalam akord mayor antara tonik E-minor dan dominan B 7, menyampaikan kunjungan periodik kematian yang tak terhindarkan saat siklus bentuk blues dan garisnya berulang. Sebuah urutan akord turun seperlima dari B 7 melalui E-minor, A, D, dan G, kemudian kembali ke B 7, mengembangkan nada firasat yang dibentuk oleh tonik minor dan dominan disonan, menggambarkan kekuatan dan keseimbangan yang hilang dengan cepat.

The ketegangan antara rasa takut dan penerimaan klimaks pada akhir baris kedua denganpendakian berwarna dari G ke B 7 mendukung pengulangan “di negeri ini”, menciptakan antisipasi dan kedekatan yang menakutkan. Ketegangan ini kemudian diredam dengan perubahan akord i–iv (E-minor ke A-minor) lurus saat lirik mengumumkan penemuan fisik anggota keluarga yang sudah meninggal dengan rasa pasrah, dan baris pertama diulang untuk mengakhiri bait.