Rev Gary Davis Bluesman Yang Pantas Mendapatkan Penghargaan Gitaris Terhebat

Rev Gary Davis Bluesman Yang Pantas Mendapatkan Penghargaan Gitaris Terhebat – Ketika berbicara tentang pemeringkatan gitaris terbesar dunia musik sepanjang masa, bluesman kelahiran Carolina Selatan yang buta, penampil jalanan, tutor gitar dan pendeta yang ditahbiskan Pendeta Gary Davis jarang disebutkan meskipun ada karya yang mengkhianati keahlian yang hanya dimiliki oleh beberapa gitaris. mampu menandingi.

Rev Gary Davis Bluesman Yang Pantas Mendapatkan Penghargaan Gitaris Terhebat

revgarydavis – Terkenal dengan gaya gitar ragtime yang mempesona yang telah membingungkan para peniru selama beberapa dekade berkat keahliannya dalam naik turun papan fret dengan cepat, lagu-lagu Gary Davis seperti “You Gotta Move”, “Cocaine Blues” dan “Samson And Delilah ” sekarang menjadi musik blues standar dan versi sampul oleh tokoh-tokoh seperti Rolling Stones, Bob Dylan dan Grateful Dead ditambah pos terdepan dari mantan siswa Davis termasuk pemain terkenal seperti Stefan Grossman dan Woody Mann membantu menjaga musik pria itu tetap hidup.

Baca Juga : Penyanyi Blues Paling Terkenal Sepanjang Masa 

Dapat dikatakan bahwa peluang ditumpuk melawan Gary Davis yang lahir pada tahun 1896 di kota Laurens Carolina Selatan. Tumbuh dalam kemiskinan putus asa dan satu-satunya dari delapan anak yang dilahirkan oleh ibu remajanya Evelina untuk bertahan hidup sampai dewasa, Davis menjadi buta pada usia tiga minggu setelah ulserasi mata yang disebabkan oleh, menurut Davis, dokter menempatkan “tawas dan manis susu di mataku.”

Catatan lain menunjukkan bahwa ibu Davis mencoba untuk mengobati infeksi mata bayi laki-lakinya dengan sabun alkali tetapi faktanya tetap bahwa, di negara di mana menjadi hitam, buta atau miskin menempatkan jiwa pada posisi yang kurang menguntungkan, menjadi ketiganya akan membutuhkan tekad dan tekad tertinggi. ketahanan di pihak Davis untuk mengatasi tantangan hidup.

Dengan ayahnya yang tidak hadir dilaporkan dibunuh ketika Gary muda baru berusia 10 tahun dan ibunya menolaknya menggantikan salah satu saudara kandungnya, Davis dibesarkan oleh nenek dari pihak ayah. Nenek Annie telah dilahirkan sebagai budak dan, yang penting, adalah seorang wanita religius yang akan memperkenalkan lingkungannya pada lagu rohani pertamanya “Children Of Zion” – sebuah langkah yang mungkin telah memengaruhi keputusan Davis untuk memainkan sebagian besar lagu-lagu berbasis Injil di sepanjang hidupnya. karir yang panjang.

Selain belajar lagu melalui kehadiran di gereja, Davis mulai memainkan harmonika pada usia dini dan mulai membuat gitar sendiri menggunakan barang-barang sehari-hari seperti panci pai, potongan kayu dan kabel tembaga sebelumnya – dalam tindakan kebaikan yang langka – Davis’ ibu membelikannya gitar pertamanya yang memungkinkan Davis untuk mendapatkan pelajaran dari musisi lokal.

Menyerap pengaruh musik yang tersedia mulai dari pertunjukan penyanyi hingga sirkus yang melewati Laurens, Davis menunjukkan telinga yang tajam dan daya tarik untuk semua jenis musik – sesuatu yang akan tercermin kemudian dalam permainan gitarnya yang serbaguna dan bergenre-hopping. Tak lama kemudian, Davis menerima undangan untuk bermain di piknik dan acara publik lainnya dan mulai mengembangkan versinya tentang teknik fingerpicking yang kemudian dikenal sebagai gaya Piedmont.

Tugas singkat di sekolah asrama – dengan Davis, dengan gaya bicara langsung yang khas, berhenti karena dia tidak menyukai makanannya – membawanya untuk kembali ke pertanian keluarganya sampai usia 21 tahun sebelum dia mulai bepergian dari kota ke kota dan bermain di sudut jalan. Setibanya di kota Greenville, Davis jatuh cinta pada penginapan pamannya Mary Hendrix dan beberapa bulan kemudian pasangan itu menikah. Pasangan itu terus melakukan perjalanan sebelum pernikahan memburuk dan berakhir meninggalkan Davis untuk memasuki periode kecerobohan dan pengembaraan – memicu klaim yang belum dikonfirmasi kemudian bahwa Davis telah menjadi ayah dari beberapa anak selama waktu ini.

Pada akhir 1920-an, Davis akhirnya menetap di Durham, North Carolina dan menjadi fitur musik biasa di jalan-jalan kota serta menjalankan tugas memimpin sebuah band yang bermain di sirkuit pesta regional. Musisi jalanan di AS bukanlah perjalanan yang mudah dan, dengan pencurian dari orang buta yang dilihat sebagai peluang oleh penjahat kecil lokal, Davis mulai membawa pistol dan pisau untuk perlindungannya sendiri – sesuatu yang kadang-kadang menyebabkan penangkapan dan penahanannya.

Selama waktu ini, Davis berhubungan dengan pemain gitar muda dan tidak berpengalaman bernama Fulton Allen – kemudian dikenal sebagai Blind Boy Fuller – yang membuat Davis di jalan menuju hasrat seumur hidup untuk mengajar gitar dengan orang-orang seperti Stefan Grossman, Woody Mann. , Bob Weir dari Grateful Dead dan Ernie Hawkins semuanya mendapat manfaat dari bimbingan Pendeta.

Pada tahun 1934, setelah rekonsiliasi dengan ibunya, Davis mengalami sesuatu kebangkitan spiritual dan, selama bulan-bulan kesehatan ibunya yang menurun hingga kematiannya akibat kelainan jantung, dia akan belajar mengandalkan kasih Tuhan untuk mendapatkannya. melalui. Sementara tanggalnya agak samar, tampaknya Davis ditahbiskan sebagai pendeta di Free Will Baptist Connection Church di Washington, North Carolina pada tahun 1937 yang membawanya untuk menggabungkan hasrat barunya untuk Tuhan dengan kemampuannya yang cukup besar sebagai gitaris blues untuk menghasilkan beberapa lagu. musik gospel paling dinamis yang pernah direkam.

Beberapa tahun sebelum memulai sebagai pengkhotbah, Gary Davis diundang untuk merekam bersama dengan Blind Boy Fuller dan pemain papan cuci Bull City Red di American Record Corporation dengan dua lagu solo “I’m Throwin’ Up My Hands” dan “Cross And Evil Woman Blues” menjadi lagu Davis pertama yang menggunakan asetat. Beberapa hari kemudian, Fuller dan Davis kembali ke studio tetapi yang terakhir telah membuat keputusan untuk hanya menampilkan nomor spiritual dengan “Lord, I’m The True Vine”, “I Am The Light Of This World” dan “O Lord , Search My Heart” dan beberapa lagu gospel familiar lainnya sedang disiapkan. Keputusan untuk bermain spiritual daripada lebih banyak nomor blues duniawi menyebabkan Davis bergabung dengan jajaran orang-orang seperti Pendeta Edward Clayborn,

Pada musim panas 1939, meskipun terjun pertama ke dunia rekaman goyah, Davis ditawari kesempatan untuk merekam di New York tetapi menolaknya karena biaya yang ditawarkan sederhana dan keputusan untuk menghabiskan lebih banyak waktu berkhotbah dan bernyanyi di berbagai gereja dan pertemuan kebangunan rohani di sekitar distrik Hayti di Durham. Pada tahun 1942, dalam kesulitan finansial, calon istri Davis, Annie Belle Hicks, datang ke dalam hidupnya dan menawarinya tempat tinggal. Sangat religius dan pendapat populer saat itu bahwa musik blues adalah setan, sikap Annie selanjutnya akan mendesak Davis untuk terus secara eksklusif memainkan lagu-lagu Injil – atau setidaknya ketika Annie berada dalam jangkauan pendengaran. Pada bulan November 1943, Gary dan Annie mengikat simpul meskipun, karena keraguan apakah Davis benar-benar menceraikan istri pertamanya,

Pada bulan Januari 1944, setelah relokasi Annie ke Big Apple beberapa bulan sebelumnya, Gary Davis menaikkan tongkat dan pindah ke wilayah Bronx di New York dan, untuk meletakkan makanan di atas meja untuk dia dan istri barunya, dia mencari kesempatan berkhotbah di gereja-gereja lokal dan menghujani perdagangannya dengan musik di jalan-jalan Harlem yang berbahaya. Tak lama kemudian, Davis bertemu dengan duo gitar dan harmonika Brownie McGhee dan Sonny Terry dan bermain di pesta yang diadakan oleh penyanyi folk legendaris Leadbelly dengan tokoh-tokoh seperti Pete Seeger, Burl Ives, Woody Guthrie, Big Bill Broonzy dan Josh White yang hadir.

Mungkin berkat berbaur dengan nama-nama folk dan blues yang lebih dikenal atau karena visibilitas menyanyi jalanannya, Davis diundang untuk merekam delapan lagu untuk label Asch dalam satu sesi yang berlangsung kurang dari satu jam – sorotan yang tidak diragukan adalah instrumental virtuoso “Soldier’s Drill” (atau “Parade Perang Sipil”) yang masih membingungkan para pemain gitar hingga hari ini. Sayangnya, kesuksesan komersial terus menghindari Davis dengan pasar musik gospel dibanjiri kelompok harmoni dan kuartet gospel dengan mengorbankan penginjil gitar yang kasar seperti Davis.

Pendeta Gary Davis secara efektif meraih emas pada Januari 1950 ketika ia muncul di sebuah konser peringatan untuk Leadbelly yang baru saja meninggal di Balai Kota New York dengan penampilannya menghiasi ulasan yang baik di publikasi peringkat tinggi seperti New York Times. Namun, baru pada akhir tahun 50-an karir Davis akan mendapatkan dorongan yang layak. Penyanyi folk Amerika Ramblin ‘Jack Elliot mengcover “Cocaine Blues” Davis di album ‘Jack Takes The Floor’ – dirilis oleh label Inggris Topic Records – sehingga memastikan bahwa lagu Davis jika bukan Davis sendiri menyebar ke seluruh kolam dan menarik perhatian dari audiens baru.

Misalnya, gitaris Rolling Stones Keith Richards pernah menyatakan bahwa “Cocaine Blues” adalah “penjilat jari yang penting pada masa itu” sementara penyanyi “Streets Of London” Ralph McTell mengaku “cukup tercengang dengan gaya pianistik (gitar)” Davis yang luar biasa. Selain itu, legenda rakyat Skotlandia Bert Jansch akan mendengar cover Jack Elliot dari “Cocaine Blues” dan mencari lebih banyak lagu Davis, akhirnya mengajari Donovan cara memainkan “Candy Man” milik Pendeta.

Pada awal 60-an dan dengan kebangkitan folk dalam gerakan, Davis mulai bermain festival rakyat sambil membangun daftar siswa gitar yang sehat yang akan mengunjungi rumahnya dan Annie di Bronx. Dengan reputasi Davis yang tumbuh di kancah folk New York yang sedang berkembang, album debut eponymous pendatang baru Bob Dylan menampilkan “Baby, Let Me Follow You Down” – pengerjaan ulang dari lagu sekuler Gary Davis yang langka berjudul “Baby, Let Me Lay It On You” yang telah diajarkan Davis secara pribadi kepada siswa Dave Van Ronk yang, pada gilirannya, akan meneruskannya kepada Dylan.

Eksposur lebih lanjut akan datang ketika trio folk Peter, Paul & Mary memilih untuk merekam “If I Had My Way” – sebuah lagu yang mereka dengar Davis tampilkan di Greenwich Village yang terkadang diberi nama “Samson And Delilah”. Lagu tersebut akan ditampilkan pada rilisan debut trio tersebut dan menjadi pendukung dari penampilan langsung mereka yang terkenal. Memanfaatkan kesempatan untuk mendapatkan beberapa royalti yang layak, Dave Van Ronk mendorong mentornya untuk menghadiri pertemuan dengan pengacara hak cipta untuk memastikan bahwa dia mendapat pujian karena menulis lagu.

Namun, ketika ditekan tentang apakah dia yang menulis lagu itu atau tidak, Pendeta dengan tegas bersikeras bahwa dia tidak menulis nomornya tetapi Tuhan yang menulis. Pada kenyataannya, lagu itu setidaknya kembali ke Blind Willie Johnson yang merekam nomor tersebut pada tahun 1920-an tetapi, terlepas dari itu, royalti yang diterima dari versi Peter, Paul dan Mary akan memberi Davis dorongan finansial yang telah dia tunggu-tunggu sepanjang karirnya. Memanfaatkan kesempatan untuk mendapatkan beberapa royalti yang layak, Dave Van Ronk mendorong mentornya untuk menghadiri pertemuan dengan pengacara hak cipta untuk memastikan bahwa dia mendapat pujian karena menulis lagu.

Namun, ketika ditekan tentang apakah dia yang menulis lagu itu atau tidak, Pendeta dengan tegas bersikeras bahwa dia tidak menulis nomornya tetapi Tuhan yang menulis. Pada kenyataannya, lagu itu setidaknya kembali ke Blind Willie Johnson yang merekam nomor tersebut pada tahun 1920-an tetapi, terlepas dari itu, royalti yang diterima dari versi Peter, Paul dan Mary akan memberi Davis dorongan finansial yang telah dia tunggu-tunggu sepanjang karirnya. Memanfaatkan kesempatan untuk mendapatkan beberapa royalti yang layak, Dave Van Ronk mendorong mentornya untuk menghadiri pertemuan dengan pengacara hak cipta untuk memastikan bahwa dia mendapat pujian karena menulis lagu.

Namun, ketika ditekan tentang apakah dia yang menulis lagu itu atau tidak, Pendeta dengan tegas bersikeras bahwa dia tidak menulis nomornya tetapi Tuhan yang menulis. Pada kenyataannya, lagu itu setidaknya kembali ke Blind Willie Johnson yang merekam nomor tersebut pada tahun 1920-an tetapi, terlepas dari itu, royalti yang diterima dari versi Peter, Paul dan Mary akan memberi Davis dorongan finansial yang telah dia tunggu-tunggu sepanjang karirnya. Pendeta dengan tegas bersikeras bahwa dia tidak menulis nomor itu tetapi Tuhan yang menulis.

Pada kenyataannya, lagu itu setidaknya kembali ke Blind Willie Johnson yang merekam nomor tersebut pada tahun 1920-an tetapi, terlepas dari itu, royalti yang diterima dari versi Peter, Paul dan Mary akan memberi Davis dorongan finansial yang telah dia tunggu-tunggu sepanjang karirnya. Pendeta dengan tegas bersikeras bahwa dia tidak menulis nomor itu tetapi Tuhan yang menulis. Pada kenyataannya, lagu itu setidaknya kembali ke Blind Willie Johnson yang merekam nomor tersebut pada tahun 1920-an tetapi, terlepas dari itu, royalti yang diterima dari versi Peter, Paul dan Mary akan memberi Davis dorongan finansial yang telah dia tunggu-tunggu sepanjang karirnya.

Setelah hidup dari mulut ke mulut untuk sebagian besar kehidupan pernikahan mereka, rejeki nomplok finansial ini berarti bahwa pada tahun 1964 keluarga Davis dapat pindah dari apartemen bobrok mereka di Bronx dan membeli rumah sederhana di Jamaika yang lebih diinginkan, wilayah Queens di New York sebelum kemudian membeli properti kedua di New Jersey.

Lebih sibuk dari sebelumnya dalam hal pertunjukan live, Davis mulai memasukkan lebih banyak nomor blues sekuler ke dalam set live-nya – sebagian didorong oleh murid-muridnya dan gitaris pemula lainnya. Selama waktu inilah Pendeta diduga memiliki sejumlah hubungan asmara dengan wanita yang datang ke pertunjukannya – baik menggoda secara terbuka di atas panggung atau melangkah lebih jauh secara pribadi – tetapi, selain laporan tentang kecenderungan Davis untuk membiarkan tangannya berkeliaran , setiap dugaan perselingkuhan tampaknya disembunyikan dari Annie dan mata publik.

Kemudian pada tahun 1964 dan sebagian besar didorong oleh booming blues Inggris saat itu, Davis melakukan kunjungan pertamanya ke Inggris sebagai bagian dari American Blues dan Gospel Caravan yang juga menampilkan orang-orang seperti Muddy Waters, Sister Rosetta Tharpe dan duo blues Sonny Terry dan Brownie McGhee. Sekembalinya ke Amerika, Davis akan terus mengajar murid-muridnya yang bersedia dan kebanyakan kulit putih – termasuk gitaris Grateful Dead Bob Weir, Steve Katz dari Blood, Sweat And Tears dan pemuja Gary Davis Stefan Grossman – dan Pendeta dan Annie membuka rumah mereka untuk siapa pun yang mau belajar dalam tindakan kebaikan yang melampaui ketegangan rasial saat itu.