Pendeta Gary Davis Pertahankan Iman Bersama G. Bruce Boyer

Pendeta Gary Davis Pertahankan Iman Bersama G. Bruce Boyer – Biarkan G. Bruce Boyer menjadi pemandu Anda melalui dunia musik blues awal, rock ‘n’ roll, jazz, dan R&B yang memabukkan. Melihat ke Pendeta Gary Davis yang tak ada bandingannya, dan kemampuannya yang tak tertandingi untuk membuat suara yang merdu.

Mereka bukan seperti Pendeta lagi. Lahir di South Carolina pada tahun 1896, Gary Davis adalah seorang gitaris-penyanyi keliling otodidak dan pengkhotbah Baptis keliling hampir sepanjang hidupnya. Itu akan menjadi persinggahan yang sangat sulit karena dia dilahirkan setengah buta, dan benar-benar demikian pada usia pertengahan dua puluhan.

Tapi seorang pengkhotbah musisi mungkin adalah apa yang dia maksudkan karena dia pasti bisa memainkan gitar Gibson lamanya. Dan setiap ons rasa sakit dan harapan ada dalam suaranya yang kuat. Dia mungkin yang terakhir dalam barisan panjang musisi jalanan religius. Masih banyak musisi jalanan, tapi tidak ada yang menceritakannya seperti Pdt.

Baca Juga : Bermain Gitar Seperti Reverend Gary Davis

Dia merekam pada awal tahun 1935, sebagian besar lagu-lagu Injil, tetapi blues – musik Iblis – juga. Sejarah rekaman adalah sebagai sporadis seperti hidupnya. Setelah rekaman legendaris tahun 1933 di thePerfectlabel, ia merekam lagi pada tahun 1954 dan ’56, dan sesi yang luar biasa dari “holy blues” pada tahun 1960. “Cocaine Blues” miliknya menjadi semacam lagu ketika ia ditemukan kembali oleh generasi 1960-an.

penyanyi folk versi paling terkenal saat itu dilakukan oleh Kris Kristofferson. Dan seperti penyanyi blues tua lainnya dari tahun 30-an dan 40-an yang masih hidup dan dibawa keluar dari ketidakjelasan, dia diundang ke festival folk dan blues dan konser universitas dari tahun 60-an sampai kematiannya pada tahun 1972. Untuk generasi itu dari anak-anak hippie dan flower-power, beberapa di antaranya dia bahkan berkenan mengajari beberapa jilatan, dia adalah legenda hidup. Dia pantas mendapatkannya.

Begitu banyak untuk akun pendek. Tetapi bahkan biografi yang paling luas pun tidak dapat berharap untuk memberikan indikasi tentang suaranya yang sangat kuat dan gaya permainannya yang rumit. Suaranya seperti gergaji mesin yang membakar daging dari tulang, dan fingering gitar menipu dengan ketat dan sederhana, gaya Carolina Piedmont dua jari di mana instrumen itu tampaknya berbicara langsung untuk dirinya sendiri.

Baca Juga : Apresiasi Pengaruh ikon jazz Freddy Cole seluas ketenarannya

Davis dikatakan telah memberi tahu seorang penggemar bahwa dia hanya menggunakan ibu jari dan telunjuk untuk mencabut karena hanya itu yang dia butuhkan. Mendengar “Perubahan Besar Sejak Saya Lahir”, atau “Kematian Tidak Berbelas kasihan” berarti memahami sesuatu tentang agama secara mentah, agama tanpa basa-basi.

Seperti teman sezamannya Brownie McGee dan Big Bill Broonzy, juga penyanyi jalanan dan gitaris, Davis layak untuk lebih dikenal. Dia adalah salah satu gitaris terbaik yang pernah memainkan musik Afro-Amerika, sakral atau profan, dan intensitas langsung dalam suaranya mencerminkan pengkhotbah api neraka dan belerang hari itu. Lagunya “Aku akan melakukan Nyanyian Terakhirku” sangat menyentuh dan menyentuh spiritual seperti yang pernah Anda dengar.

Tidak banyak kehalusan dari permainan dan nyanyian Davis, tetapi ada nuansa yang indah dan gaya yang tak terlupakan. Dia bisa bermain dan bernyanyi di belakang ketukan atau di depannya, berlari counter-point di semua tempat dengan pengabaian yang tampaknya terfokus sehingga dia terdengar seolah-olah dia mengada-ada di tempat.