Gary Davis Pencetus Aliran Musik folk-blues di Village, Cambridge

Gary Davis Pencetus Aliran Musik folk-blues di Village, Cambridge, Pada tanggal 6 Desember 1949, “King of the 12 String Guitar” yang legendaris, Huddie Ledbetter, lebih dikenal sebagai Lead Belly, menyerahkan hantu itu. Meskipun julukannya membuat penyanyi yang terkenal kejam itu tampak tak terkalahkan, kematiannya tidak disebabkan oleh sesuatu yang hampir sama mistisnya seperti meminum wiski yang dicampur strychnine atau meminum beberapa putaran timah panas ke usus, tetapi dari serangan penyakit Lou Gehrig yang menghancurkan.

Sebuah konser yang diadakan untuk menghormatinya berlangsung di Town Hall, New York City, pada 20 Januari 1950, menampilkan pertunjukan oleh teman-temannya, legenda rakyat Woody Guthrie dan Pete Seeger, serta duo blues Piedmont Sonny Terry dan Brownie McGhee.

Setelah sesi rekaman dengan pencari bakat/produser JB Long (yang menemukan dan merekam Pendeta Gary Davis pada tahun 1935), Sonny dan Brownie menjadikan New York rumah mereka, dengan harapan membuat nama untuk diri mereka sendiri saat booming rakyat mulai bergemuruh di kampus-kampus sekitar. timur laut.

Brownie McGhee segera memulai sekolah musik folk di Harlem yang dijuluki “Home of the Blues” dan mempekerjakan Pendeta “B.” (kependekan dari “Brother”) Davis yang telah bermigrasi lebih awal dari Durham, North Carolina, sebagai instruktur gitar paruh waktu. Kemungkinan besar Brownie-lah yang bertanggung jawab untuk memasukkan Pendeta ke tagihan pada penghormatan kepada Lead Belly.

Tiba-tiba Pendeta, tampak seperti pernah ke Golgota dan kembali, muncul tanpa pemberitahuan dari balik tirai, memulai set kedua malam itu dengan versinya “You Got to Move” (lagu yang juga dikaitkan dengan Mississippi Fred McDowell yang kemudian dipopulerkan oleh Rolling Stones) bersama dengan instrumental ragtime murninya “Marine Band.” Seperti yang pernah dikatakan oleh komedian modern Lord Richard Buckley tentang Yesus: “Ketika dia meletakkannya, aduh! Itu tetap di sana.”

Baca Juga : Reverend Gary Davis Lahir 125 Tahun Yang Lalu Hari Ini

“You Got To Move” – Rev. Gary Davis

John Cohen, seorang musisi folk pemula pada saat itu, segera membentuk New Lost City Ramblers bersama Tom Paley dan Mike Seeger, berada di rumah malam itu. Dia mengingat pertunjukan dadakan itu sebagai “menakjubkan,” mengklaim bahwa dia tidak pernah “menyaksikan atau bahkan membayangkan virtuoso gitar seperti itu sebelumnya.”

Meskipun ia telah bermain di sudut-sudut jalan Durham sejak pertengahan dua puluhan, Pendeta, sekarang 53, “ditemukan” oleh sebagian besar kulit putih, berpendidikan, penonton kelas menengah yang awalnya lebih tertarik pada memetik gitar panas dan blues-holler serak daripada mendapatkan agama kuno itu. Pelukis/penyanyi folk-blues Eric von Schmidt, yang kemudian berteman dengan Pendeta di kedai kopi Cambridge, Massachusetts Club 47, mengenang Davis mengoceh tentang “tentang Perawan dan Anak Domba dengan puntung cerutu bau yang bergoyang-goyang di rahangnya” sambil berkhotbah “tentang orang berdosa dengan lidah yang basah kuyup.”

Pendeta Gary Davis menjalani kehidupan ganda, menghuni dua dunia yang sangat berbeda, berkhotbah di gereja-gereja etalase, dan memainkan lagu-lagu religi untuk komunitas kulit hitam Harlem, sambil mempersonifikasikan gudang hidup tradisi musik dan budaya kulit hitam untuk generasi hippie yang berkembang di sekitar Greenwich Village rumah kopi. Meski diundang ke rumahnya untuk les gitar, sangat sedikit muridnya yang pernah menyaksikan sisi lain kehidupan Pendeta,

“Yesus hanyalah bagian dari tradisi musik gospel,” kata “pemimpin”-nya dan terkadang rekannya, pemetik banjo Barry Kornfeld, mengatakan. “Itu asing bagi saya. Itu bukan sesuatu yang tumbuh bersama saya, tetapi sekali lagi, sekarang saya memikirkannya, musiknya juga asing. Saya ingat pergi ke Gereja Baptis Selatan Kedua di Bronx untuk melihat dia berkhotbah, dan kesan saya adalah bahwa orang-orang benar-benar mendapatkan sesuatu dari agama mereka. Respon emosional dari jemaat sangat kuat. Saya belum pernah menghadiri layanan hitam sebelumnya. Itu benar-benar bergerak. Ketika Pendeta berguling, bukan hanya dia, tetapi seluruh gereja yang berguling! Mereka menanggapi khotbah dengan cara yang belum pernah saya lihat sebelumnya di bait suci atau di kebaktian gereja mana pun.”

“Dia tidak pernah mencoba untuk mengubah siapa pun yang saya tahu,” kata gitaris ace David Bromberg, yang pertama kali bertemu Pendeta pada tahun 1962 di Dragon’s Den di Bleecker Street. “Khotbahnya sering kali tidak dapat dipahami. Pembicaraannya sangat bergaya. Ketika dia berkhotbah, ada saat-saat saya tidak tahu apa yang dia katakan. Dia memiliki aksen Black Carolina yang sangat kental.”

Berbekal Gibson J-200 bertubuh jumbo, Pendeta akan turun ke sudut 138 th Street dan Lenox Avenue untuk menyiarkan firman Tuhan. Meskipun jalan itu penuh dengan pencuri dan penipu, Saudara Davis terus berjuang, hari demi hari, melalui setiap jenis pertemuan yang dapat dibayangkan, sambil bernyanyi tentang Yesus dengan cangkir timah yang disematkan ke kerah mantelnya. Ada hari-hari ketika dia tidak menghasilkan apa-apa dan di waktu lain, ketika pembuat uangnya goyah, dia mengaku telah menghasilkan antara lima puluh dan seratus dolar.

Segera setelah penghargaan Lead Belly, John Cohen, yang bekerja di kantor People’s Songs (pendahulu majalah Sing Out! ) menawarkan diri untuk mengantar Davis dari Bronx ke pusat keramaian kota dan mulai mengambil pelajaran gitar dari Pendeta.

Mendapatkan kepercayaan dari rev gary davis, Cohen, pada tahun 1952, menyeret perekam kawat ke kereta bawah tanah dan dilatih ke apartemen Gary di Bronx, untuk menangkap repertoar luas Davis untuk anak cucu. Tidak puas dengan kualitas suara kaset, John menghemat uangnya dan membeli reel-to-reel Pentron portabel inci baru pada tahun berikutnya. Sesi keduanya menghasilkan selusin lagu (ditambah beberapa lagu dari teman Gary, Kinny Peebles, yang menjual es Italia di sudut jalan Harlem yang sama tempat Pendeta biasa bernyanyi). Pada akhirnya, kaset John dianggap tidak layak untuk dirilis secara komersial pada saat itu karena kualitas rekamannya di bawah standar. Kadang-kadang campurannya tidak seimbang, karena posisi mikrofon, yang kadang-kadang lebih menyukai gitar Pendeta daripada suaranya.

Album, If I Had My Way: Early Home Recordings , akhirnya mencapai titik terang 50 tahun kemudian ketika dirilis oleh Smithsonian Folkways pada tahun 2003, dengan banyak catatan dan foto oleh Cohen. Ini adalah dokumen yang menarik, karena berisi beberapa lagu yang tidak pernah direkam Davis lagi. Istri Gary, Annie, juga terdengar menambahkan harmoni halus pada beberapa nomor gospel pedesaan Davis.

“I Am The Light Of This World” – Rev. Gary Davis

“Pertama kali saya melihatnya adalah pada tahun 1956 di Circle in the Square in the Village,” (produser/mantan wakil presiden Epic Records) Lawrence Cohn mengenang. “Itu dengan Sonny Terry dan Brownie McGhee dan headliner malam itu adalah Josh White. Gary terus tertidur di atas panggung dan ketika tiba saatnya baginya untuk bermain, Brownie akan menyikutnya di tulang rusuk dan Gary akan melompat ke perhatian dan akan mengambilnya di tengah aliran. Dia hanya menggunakan dua jari, itu saja, ibu jari dan jari telunjuknya. Aku berkata pada diriku sendiri itu tidak mungkin. Itu tidak bisa dilakukan. ”

Untuk membayar sewa dan memiliki sesuatu untuk dikunyah setelah mengucapkan salam, Pendeta mengajar generasi baru sebagian besar gitaris kulit putih (ada beberapa siswa kulit hitam di antara kawanannya termasuk Taj Mahal dan Larry Johnson) di rumahnya yang sederhana di Bronx.

Lawrence Cohn ingat mengambil satu pelajaran gitar dari Pendeta: “Saya pergi ke rumahnya setelah baru saja dengan bangga membeli Gibson J-200 di Manny’s Music dan sangat bersemangat. Dia meminta saya memainkan sesuatu untuknya, ketika dia tiba-tiba meraih jari-jari saya dan meletakkannya di tempat yang dia inginkan. Itu membuatku takut. Itu membuatku takut dan aku tidak pernah mengambil pelajaran lagi darinya. Cukup bodoh, saya tidak kembali. ”

“Pada tahun 1956, saya bekerja di sebuah kamp musim panas bernama Buck’s Rock dengan teman saya Tony Saletan,” kenang Barry Kornfeld. “Suatu kali saya pergi mengunjungi Tony di Boston dan dia memperkenalkan saya kepada Manny Greenhill [yang mengelola Joan Baez, serta Gary Davis] yang, untuk beberapa alasan, berpikir bahwa Gary dan saya akan menjadi duet yang bagus. Saya pikir, sebagian karena saya punya mobil dan dia mencari seseorang untuk memastikan Gary sampai di sana, ”Barry terkekeh.

Kornfeld pertama kali bertemu Gary melalui [keponakan Lead Belly] Tiny Robinson, yang menjadi tuan rumah acara mingguan pada Selasa malam di apartemennya di Lower East Side. Dia sudah akrab dengan album yang menampilkan Davis di satu sisi dan Pink Anderson [seperti dalam ketenaran Pink Floyd] di sisi lain.

“Kami mengadakan konser di Boston Symphony Hall yang diproduksi Manny. Itu tidak di aula tetapi di ruang bawah tanah untuk beberapa ratus orang. Boston memiliki adegan rakyat yang sangat aktif, dalam banyak hal lebih dari New York. Saya masih kuliah saat itu, jadi saya akhirnya bepergian dengan Gary. Kami bermain di Festival Rakyat Newport pertama pada tahun 1959 dan bermain di Golden Vanity di Boston.”

“Samson & Delilah” – Rev. Gary Davis, live di Newport Folk Festival, 1959

“Berada di sekitar Desa pada masa itu saya melihat Gary Davis berkali-kali,” kenang komposer/multi-instrumentalis David Amram. “Jack Elliott, yang merupakan salah satu pemetik datar terbaik, pernah berbicara tentang betapa hebatnya Gary, dan Dave Van Ronk juga melakukannya. Dave akan datang ke Five Spot pada tahun 1957 dan berbicara tentang perbedaan antara Trotsky dan Lenin dan permutasi Revolusi Rusia. Tapi saya lebih tertarik pada akord yang digunakan gitaris Brasil. Pada gilirannya, dia memberi tahu saya tentang gaya memilih-jari Pendeta Gary Davis. Dave tidak menganggap dirinya sebagai folklorist, tetapi dia sangat berpengetahuan tentang berbagai jenis musik.”

Jack Elliott, yang merupakan salah satu pemetik datar terbaik, pernah berbicara tentang betapa hebatnya Gary, dan Dave Van Ronk juga melakukannya.

Dengan bantuan Tiny Robinson dan gitaris 12 senar Fred Gerlach, Pendeta merekam Pure Religion and Bad Company pada Juni 1957. Album ini berisi lima belas lagu klasik dari repertoar Gary dan pertama kali diterbitkan pada label yang berbasis di London, 77 Records.

Baca Juga : Freddy Cole Menampilkan Tradisi Vokal Keluarga Royal Cole di Old Lyme Jazz Club

“Pure Religion” – Rev. Gary Davis

“Konser besar pertama yang pernah saya mainkan adalah sekitar tahun 1958 atau ’59 di Balai Kota,” kenang gitaris Happy Traum. “Itu adalah aula yang bergengsi, dan saya baru berusia 19 tahun. Saya masih kuliah saat itu, di NYU. Itu dengan Pete Seeger, Pendeta Gary Davis dan saya dan Barry Kornfeld sebagai duo. Itu adalah masalah besar bagi saya saat itu, berada di atas panggung bersama Pete Seeger dan Pendeta.”

Sementara segala sesuatunya mulai terlihat untuk karir Davis, Pendeta terus menghadapi segala macam penurunan setiap hari …

“Gary memberi tahu kami segala macam cerita,” kenang Lawrence Cohn. “Ketika dia bermain di jalanan Harlem, sebelum dia ditemukan kembali, dia akan lelah dan duduk di beranda untuk beristirahat dan selalu seseorang akan datang dan mencuri gitarnya dan cangkir kalengnya yang penuh dengan uang. Dia mengatakan dia bahkan tidak bisa menghitung berapa banyak gitar yang diambil darinya. Sulit dibayangkan, tapi itu terjadi.”

Davis kemudian mengklaim total lima gitar, serta jam tangan Braille-nya telah dicuri selama tahun-tahun menyanyi jalanannya. Suatu kali dia dirampok di Lenox Avenue pada pukul dua pagi oleh dua pria yang awalnya berteman dengannya, tetapi kemudian, saat mereka berjalan, salah satu dari mereka mencoba memasukkan tangannya ke dalam saku dan mengambil dompetnya. Saat Davis merogoh sakunya untuk mengambil pisaunya, mereka mulai memukulinya.

“Jika saya memiliki pistol, saya tidak akan duduk di sini. Aku akan membunuh mereka berdua. Saya bisa makan paku, saya sangat marah,” katanya kepada Elizabeth Lyttleton Harold (istri musikolog Alan Lomax) dalam sebuah wawancara pada musim semi 1951.

“I’ll Be Alright Some Day” – Lagu Gary Davis yang di-cover oleh Jorma Kaukonen

Pendeta Gary Davis melakukan “nyanyian terakhir di negeri ini” sebelum bertemu dengan pembuatnya di Hammonton, New Jersey, 49 yang lalu, pada 5 Mei 1972. Pengaruh pria itu pada generasi gitaris yang lebih muda tidak terhitung. Davis, sebagaimana Bob Dylan menjulukinya, “Salah satu penyihir musik modern.”

Dia bahkan membuat Orang Mati berbicara! Sebagai anggota band jam paling terkenal di dunia, Bob Weir memandang Pendeta sebagai mentornya, dan menghargai pendekatan improvisasinya dalam bermain, memberi tahu John Sievert dari Guitar Player pada tahun 1981: “Saya tidak pernah mengambil pelajaran formal dari siapa pun kecuali Pendeta Gary Davis . Dia tidak terstruktur ketat oleh blues seperti orang-orang lain yang terkurung dalam beberapa hal. Saya cukup yakin dia akan muncul kembali seiring berjalannya waktu.”

Rekan satu band Bob yang terkenal, Jerry Garcia, setuju, mengatakan kepada Sievert, “Dia selalu diabaikan, tapi secara teknis dia pasti yang terbaik dari mereka.”