15 Gitaris Blues Terbaik di Dunia Saat Ini

15 Gitaris Blues Terbaik di Dunia Saat Ini – Tentu, ‘Memuaskan suara!’ tidak memiliki nada yang sama dengan ‘Ganyangkan suara!’ Tapi itu tidak menghalangi pembaca GuitarWorld untuk menyuarakan pendapat mereka yang berharga di salah satu jajak pendapat gitar elektrik paling populer dalam sejarah baru-baru ini – gitaris blues terbaik – yang menguasai situs ini pada bulan Juni dan awal Juli.

15 Gitaris Blues Terbaik di Dunia Saat Ini

revgarydavis – Bahkan, itu mengumpulkan lebih dari 60.000 suara (60.429, tepatnya) dari pembaca di seluruh dunia. Hasilnya sudah masuk, dan pemenangnya, seperti yang mungkin sudah Anda ketahui sekarang, adalah satu-satunya Joe Bonamassa, yang mengungguli lima besar lainnya – Eric Clapton, Derek Trucks, Buddy Guy, dan John Mayer – yang mendarat di puncak Bluesville.

Baca Juga : 10 gitaris Blues Terbaik di Dunia Saat ini

Di bawah ini, kami akan menyoroti beberapa gitaris yang mencetak skor bagus di Top 15 kami (ya, kami hanya mencantumkan 15 teratas di sini), termasuk Bonamassa, Buddy Guy, Samantha Fish, dan pendatang baru Christone ‘Kingfish’ Ingram.

Jajak pendapat tersebut mencakup 73 pilihan, dan pembaca juga didorong untuk menyarankan kandidat mereka sendiri dan mereka hanya memilih gitaris yang telah meninggal selama beberapa dekade. Dengan mengingat hal itu, kami mendorong Anda untuk menjelajahi karya para pengambil suara teratas (Eric Gales, siapa saja?), Termasuk gitaris yang tidak masuk 15 besar, seperti Ronnie Earl, Ana Popovic, Chris Duarte, Kirk Fletcher , Sue Foley, Tommy Castro, Duke Robillard dan Junior Watson.

1. Joe Bonamassa

Gitaris blues paling terkenal di dunia telah menghabiskan tahun 2019 dengan mengemas hampir semua teater besar dan mewah yang dapat ia temukan untuk mendukung Redemption yang hebat tahun lalu. Tidak heran jika dagingnya selalu tepat sasaran.

Tapi bukan hanya penampilannya yang membuatnya begitu berpengaruh; perjuangannya terhadap sesama pemain blues meningkatkan genre, membawa sedikit lebih banyak cahaya dan panas ke kucing blues yang berkembang pesat seperti Eric Gales (pemain blues-rock nomor satu di dunia).

Sorotan lainnya termasuk jamming dengan Journey at Caesar’s Palace dan membalas budi kepada Neal Schon, dan, sebagai kolektor gigi biasa, menerima Lucite Fender Twin tembus pandang dan Gibson Flying V tahun 1958 yang masih asli, alias “Donnie J.” harus ada di atas juga.

2. Eric Clapton

Untuk pemain yang berhasil di tahun 60-an dengan Cream and Blind Faith, ketika TV berwarna masih baru, Slowhand melakukan upaya yang terhormat untuk memecahkan internet ketika dia bermain While My Guitar Soft Weeps with Peter Frampton di Crossroads tahun ini Festival Gitar . Itu membuat rumah itu runtuh.

Masih harus dilihat apakah kita akan melihat tindak lanjut dari Happy Xmas 2018. Namun dengan model toko kustom super terbatas dari Fender, Gibson dan Martin yang dicetak atas namanya bertepatan dengan festival Crossroads, ia tetap menjadi panutan bagi budaya blues kontemporer.

Hal-hal sepele yang tidak berguna: sebagai seorang anak, Clapton memiliki kuda peliharaan imajiner yang dijuluki Cabang Bush. Kurang berguna: Pelajaran GW dalam ungkapan Clapton yang mencengangkan . Dia adalah tuannya. Dia adalah tuannya.

3. Derek Trucks

Apakah ada pemutar slide yang lebih baik di dunia saat ini? Trucks adalah spesialis slide tertinggi dalam daftar pemilih kami, dan mungkin itu karena kepekaannya sedemikian rupa sehingga ia tidak pernah mengalahkan kemacetan, sering memposisikan Seri Artis Gibson Dickey Betts SG di suatu tempat di frekuensi yang belum dipetakan bersama oleh vokal dan gitar, dan sebagai sebuah tandingan misterius untuk istrinya Susan Tedeschi’s Strat atau Les Paul.

Tentu saja, ketika benar-benar diperlukan, dia dapat menjepit penonton ke lantai, menekan lebih banyak gigitan pada kontrol volumenya untuk memukul bagian depan kepala kustom Alessandro-nya lebih keras. Album terbaru The Tedeschi Trucks Band, Signs, sangat menyentuh, meneguhkan kehidupan, dan penuh jiwa. Biru untuk zaman kita.

4. Buddy Guy

Diprofilkan di New Yorker sebagai “yang terakhir dari bluesmen,” Buddy Guy mungkin berusia 83 tahun tetapi dia memiliki lebih dari banyak getah di pohon, dan saat ini dapat ditemukan, Strat di tangan, di tempat-tempat di sepanjang dan luas Amerika Serikat.

Apakah dia memainkan cover-nya dari Willie Dixon’s I’m Your Hoochie Coochie Man atau Damn Right, I’ve Got the Blues, permainan Buddy masih di luar grafik, jenius tahan bus – karena kecakapan memainkan pertunjukannya, diperoleh dari satu dari pahlawan sepanjang masanya Guitar Slim (Eddie Jones).

5. John Mayer

Bahwa Mayer masih bisa dikantongi dalam tradisi blues mengatakan banyak untuk gaya bunglonnya. Jika pernah ada pemain kontemporer yang bisa mengubah genre dan perasaan tanpa menimbulkan gejolak, itu adalah Mayer.

Nada suaranya, subjek beberapa terabyte diskusi online dan gambar tidak fokus dari pedalboard dan backline dari pertunjukan langsung, sangat dinamis. Subur tapi luwes dan kenyal, dan sempurna untuk kepekaan popnya, yang sepertinya tidak pernah bertentangan dengan musik blues. Performa Mayer yang luar biasa dengan PRS Silver Sky miliknya.

6. Kenny Wayne Shepherd

Sebagai murid SRV, KWS membagikan kualitas yang tidak terduga itu pada ungkapannya, di mana ia akan memainkan sesuatu yang tradisional, katakanlah, Albert King di saku, sebelum membalik skrip di atasnya dan membawanya ke tempat yang baru. Dia merilis The Traveler pada bulan Mei, dan tentu saja penulisan lagunya sangat ketat, tetapi permainannya tidak dapat disangkal, selalu inventif.

7. Samantha Fish

Fish membawa blues ke depan, ke mana ia harus pergi, dan album terbarunya, Kill or Be Kind, memiliki momen ketika oktaf, pemindah nada, fuzz, dan pedal tunda membawa nada gitar blues ke dimensi lain. Sementara itu Fish mempertahankan kekuatan bercerita blues, mengakarkan suaranya dalam tradisi blues sambil membayangkannya lagi.

8. Gary Clark Jr.

Gary Clark Jr. adalah pemain lain yang memasukkan unsur-unsur asing ke dalam campuran, namun tetap saja blues. This Land, album studio ketiganya, adalah sebuah karya dengan semangat yang membara dan kemarahan yang benar, judul lagunya mengambil beberapa komposisi asli Guthrie dan mengubahnya dari pandangan. Tapi hip-hop, rock, apapun; ketika keluar dari Clark, ia kembali ke Johnson, Walker, dkk.

9. Tab Benoit

Sang maestro blues Delta Louisiana adalah pria dengan kesenangan sederhana, yaitu Telecaster Fender Thinline ’72 yang dia beli dengan harga kurang dari setengah ribu dolar saat memotong debutnya di tahun 90-an, dan tampli Kategori 5.

Dan ketika Anda menemukan sesuatu yang cocok untuk Anda seperti itu, yah, itu menjadi perpanjangan diri, dan langit adalah batasnya. Tahun ini melihat Benoit dilantik ke dalam Louisiana Folklife Center Hall of Master Folk Artists, dan meluncurkan labelnya sendiri, Whiskey Bayou Records.

10. Billy Gibbons

Benteng berjanggut dari momen paling menarik boogie tahun ini datang ketika Josh Homme dari Queens of the Stone Age mengundangnya keluar untuk tampil di rekaman Desert Sessions Vol.11/12-nya, dengan Gibbons membuka prosiding dengan setengah falsetto di Move Together.

Tetapi mereka yang mencari sesuatu untuk membuat Texas panas dalam perjalanan waktu berkendara mereka akan menemukan kompilasi Goin’ 50 tahun ini sebagai pengingat yang layak akan gaya ZZ Top yang tak ada bandingannya.

11. Ingram ‘Kingfish’ Christone

Fenomena Clarksdale, Mississippi, baru berusia 20 tahun tetapi sudah memiliki rasa, ungkapan, dan vibrato yang membantunya mengguncang jiwa dari instrumennya. Tahun ini melihat rilis debutnya, Kingfish, dan setelah bermain di perusahaan Eric Gales dan Buddy Guy, yang terbaik belum datang. Ini di sini adalah masa depan.

12. Eric Gales

Perbandingan dengan Jimi Hendrix tidak dimulai dan diakhiri dengan preferensi Gales untuk Fender kidal yang digunakan kidal, tapi mungkin ada beberapa SRV di sana juga, terutama dalam nada super-juicy itu.

Tapi sampul Little Wing dari Raw Dawg adalah bukti positif bahwa dia dapat mencap identitasnya pada materi siapa pun – pada musik blues itu sendiri. Lihat Resolution dari album terbarunya, Bookends, untuk aplikasi blues-rock baru dari pedal DigiTech Whammy.

13. Warren Haynes

Anggota pendiri Gov’t Mule dan dengan hubungan panjang dengan Allman Brothers, Haynes menghabiskan sebagian besar tahun 2019 dalam tur, dan saat ini berada di bus bersama John Medeski, Lukas Nelson, dan lainnya di The Last Waltz Tour 2019, memainkan mammoth ditetapkan setiap malam untuk menghormati konser perpisahan Band tahun 1976. Dia tetap menjadi salah satu maverick gitar yang paling improvisasi, yang solonya merupakan materi penting di setiap silabus blues.

14. Erja Lyytinen

Penyanyi-penulis lagu Finlandia Erja Lyytinen adalah salah satu pemain blues terkemuka di Eropa dan album terbarunya, Dunia Lain, menampilkan tempat-tempat tamu dari Jennifer Batten dan Sonny Landreth, dalam pertunjukan lain untuk suara dan telinganya yang mengagumkan untuk rock melodik progresif. Belum lagi kualitas vokal yang luar biasa dari permainan slidenya yang rapi.

15. Chris Buck

Ada semua jenis dukungan bunga yang dapat kami buat untuk bakat luar biasa Wales selatan ini, tentang kepekaan melodi yang ditulis besar-besaran melalui karya Buck & Evans, dan bagaimana karya terbaru mereka, Write a Better Day, direkam secara langsung untuk mempertahankan perasaan spontan itu. menjaga Buck di sisi kanan instingnya. Atau kita bisa ikut menandatangani pemikiran Slash, yang, setelah beberapa kali nge-jam dengan Buck menggambarkannya sebagai “pemain gitar yang luar biasa.” Benar, Slash!