Gitaris Ana Popovic Memberikan Shredding Blues-Rock Khas di Longmont

Gitaris Ana Popovic Memberikan Shredding Blues-Rock Khas di Longmont, Gitaris dan penyanyi blues, Ana Popovic, tidak diragukan lagi. Pada Fender Stratocaster merah permen apelnya, dia mengeksekusi bagian yang rumit dengan mudah, jari-jarinya terbang melintasi fretboard, dia memilih blur. Namun, tidak peduli kecepatannya, dia tampak tenang, hampir meditatif, tenggelam dalam aliran musik.

Di Gedung Opera Dickens di Longmont pada hari Jumat, 5 November, dia membuat penonton terpesona dengan bakat dan pesonanya, saat mereka duduk di meja kayu yang elegan di bawah lampu gantung yang berkilauan, menyeruput anggur mahal dan mengangguk pelan mengikuti irama. Set, yang sebagian besar berasal dari album live-nya “Live for Live,” yang direkam selama Festival de Guitares d’Issoudun 2019 di Prancis, memamerkan keserbagunaan dan keahliannya sebagai gitaris dari shredding blues-rock khasnya hingga alur soulful yang funky untuk diletakkan. -kembali jazzy blues.

Menurut revgarydavis.com Popovic, lahir di Serbia pada 1970-an, mulai bermain gitar blues saat remaja. Pada tahun 1995, saat belajar desain grafis di perguruan tinggi, ia mendirikan band blues Hush. Kemudian, beberapa tahun kemudian, ia memulai karir solonya sambil belajar gitar jazz di Belanda. Sejak itu, selama 20 tahun terakhir, ia telah merilis dua belas album dan dua DVD untuk mendapat pujian kritis, menerima penghargaan bergengsi Prancis “Jazz a Juan-Revelation” dan tujuh nominasi Blues Awards. Dia telah tampil di enam tur Experience Hendrix all-star, awalnya sebagai satu-satunya gitaris wanita.

Kehadiran panggung Popovic diam-diam bersifat magnetis. Dengan rambut pirang pemutih, topi merah, tangki tali spaghetti dan stiletto merah muda, dia memotong sosok yang mencolok. Namun, gerakannya sering diremehkan, dan dia jarang berbicara di antara lagu atau berinteraksi dengan penonton, alih-alih membiarkan musik berbicara sendiri.

Selama set, lagu-lagu mengalir bersama, menciptakan alur yang berkelanjutan. Dialog musik antara anggota band terasa lancar tanpa hambatan, terutama bagi bassis dan keyboardis yang secara teratur saling bertukar senyum dan sinkron.

Namun, keseimbangan antara vokal dan instrumennya tidak optimal. Tersembunyi di tengah dinding suara yang padat, suara kuat Popovic terdengar lebih tipis dan kurang emosional dibandingkan rekaman. Namun, dia masih bisa menahannya sendiri.

Sejak awal, band ini membawa energi dengan “Love You Tonight” dari “Trilogy, Vol. 1,” dirilis pada tahun 2016, yang dibuka dengan funk horn hook dan popovic’s soulful belt, kemudian mencapai klimaks dengan saksofon dan solo gitar yang semarak. Meskipun sebagian besar penonton tetap duduk, di sudut kiri depan, empat wanita berambut putih mulai bergerak, dipimpin secara bergantian oleh seorang pria tua yang lincah.

Baca Juga : 10 Gitaris Blues Terbaik Sepanjang Masa

Setelah beberapa lagu upbeat, muncul lagu “Johnnie Ray” yang murung, di mana Popovic mengaku patah hati atas mantan kekasihnya, yang kini telah menikah dan memiliki seorang anak. Menyesal dan putus asa, dia memohon untuk “satu kesempatan terakhir,” menyanyikan dialog blues yang lembut antara keyboard dan gitar.

Ini diikuti oleh cover brilian “Can’t You See What You’re Doing to Me” oleh Albert King, salah satu pahlawan gitar Popovic yang memproklamirkan diri, menampilkan vokal berikat grungier dan nada gitar yang lebih cerah dan renyah daripada lagu asli King dari 1970.

Penghancuran dalam hal ini hampir tak tertandingi, sampai showstopper terakhir “Tribe,” sebuah lagu 10 menit yang diisi dengan solo yang luar biasa dari seluruh band, terutama Popovic, membangun akhir yang dramatis dan tajam. Saat para penonton bersorak untuk tepuk tangan meriah, Popovic dan bandnya tenggelam dalam high, lelah, dan kemenangan pasca-pertunjukan.

10 Hal Yang Tidak Anda Ketahui Tentang Ana Popovic

Diakui sebagai salah satu gitaris terhebat di zaman kita, berikut adalah 10 Hal yang mungkin tidak Anda ketahui tentang gitaris kuat Ana Popovic , “Serbian Scorcher.”

1. Ana Popovic lahir pada 13 Mei 1976 di kota tua Beograd, Serbia (saat itu, Yugoslavia). Ayahnya Milutin memainkan gitar, dan bass, dan sering mengundang teman-teman ke rumah untuk sesi jam.

Dia juga memiliki koleksi album blues dan soul yang mengesankan. Di lingkungan inilah Popovic dibesarkan, pertama kali mengambil gitar ayahnya pada usia 15 tahun.

2. Ana adalah seorang ahli gitar sejak dini. Dia dengan cepat melampaui kemampuan mengajar ayahnya, dan meskipun bukan keluarga kaya, orang tuanya menyewa guru gitar pribadi untuknya. Dia belajar dengan cepat, mengejutkan gurunya dengan mengembangkan gaya uniknya sendiri.

Dia membentuk band pertamanya, Hush, saat belajar desain grafis di perguruan tinggi. Mereka segera memainkan lebih dari 100 pertunjukan per tahun, dan dengan jatuhnya komunisme, akhirnya dapat melakukan perjalanan. Mereka mulai bermain festival di negara tetangga Hongaria, dan Yunani. Pada tahun 1996, Popovic memainkan gitar slide di album band rock Serbia Piloti, Dan Koji Prolazi Zauvek . Dua tahun kemudian, Hush merilis album debut mereka, Hometown .

3. Pada tahun yang sama, Ana Popovic ditawari posisi di Utrecht Conservatory of Music di Belanda. Belajar gitar jazz, ia membentuk The Ana Popovic Band setahun kemudian, untuk membayar biaya kuliah. Band ini lepas landas, menjadi sangat populer di dunia musik Belanda dan Jerman. Mereka tampil bersama artis seperti Buddy Guy, Taj Mahal, Double Trouble, dan Eric Gales.

Pada tahun 1999, dia menandatangani kontrak rekaman dengan Ruf Records, dan pada tahun 2000, pergi ke Memphis untuk merekam album, Hush! .

4. Popovic telah menetapkan sejumlah “pengalaman pertama dan satu-satunya” dalam karirnya. Dia adalah artis yang berkontribusi di album, Blue Haze: Songs of Jimi Hendrix . Pada tahun 2003, ia menjadi satu-satunya artis Eropa kontinental yang dinominasikan untuk WC Handy Award (sekarang Blues Music Awards) untuk “Artis Baru Terbaik.”

Di Rhythm & Blues Fest Belgia, dia diundang ke atas panggung oleh Solomon Burke. Berdasarkan pertunjukan itu, dia segera mengundangnya untuk menemaninya selama sisa turnya.

Sambil meraih nominasi penghargaan blues, dia juga memenangkan penghargaan bergengsi Prancis, “Jazz a Juan-Revelation,” untuk kontribusinya dalam genre musik jazz. Pada tahun 2006, Popovic menjadi artis Eropa pertama yang diundang di Legendary Rhythm & Blues Cruise. Dia juga satu-satunya gitaris wanita yang tampil di tur Experience Hendrix all-star, 2014-2017.

5. Ana merekam album dengan ayahnya — setelah banyak meyakinkan. Di apartemen lantai 11 mereka di Beograd ada sebuah kantong yang dikenal sebagai “Kamar Biru.” Di sanalah, mendengarkan dan mendiskusikan musik blues, soul, dan rock, Popovic dan ayahnya berbagi waktu terbaik mereka.

Pada 2015, setelah sepuluh tahun berusaha meyakinkannya, Ana merekam album bersama ayahnya. Blue Room oleh Ana dan Milton Popovic, adalah kumpulan musik tempat dia dibesarkan. Sampul artis yang hebat termasuk Robert Petway, Jimmy Reed, John Lee Hooker, dan John Lennon muncul di album. Milton (Milutin), belajar sendiri untuk berbicara bahasa Inggris dengan mendengarkan album blues klasik.

6. Popovic berada di sampul majalah American Blues Scene pertama . Sekarang fokus online untuk respon yang lebih cepat, ABS pernah menerbitkan serangkaian majalah cetak. Sebagai anggukan terhadap pengaruh modern blues yang luas, seorang gitaris blues wanita kelahiran serbia muda dipilih untuk sampul pertama.

7. Bahkan melalui ratusan pertunjukan, touring tetap mengambil tempat duduk belakang untuk keluarga. Seorang ibu dari dua anak, Popovic percaya bahwa menghabiskan waktu bersama anak-anaknya lebih penting daripada tur.

Dia bergantung pada suaminya, Mark, untuk dukungan, tetapi mengatakan, “Banyak dari mereka (artis blues), melakukan tur 300 hari setahun, dan menurut saya itu bukan cara untuk menjalani kehidupan yang baik. Jika Anda memiliki anak, Anda harus berada di sana. Anda tidak bisa meninggalkan semuanya begitu saja.”

Baca Juga : Tenyata Mendengarkan Musik Jazz Mempunyai Banyak Manfaat

Popovic, ketika di rumah, mematikan televisi dan komputer tepat pukul 5 sore, untuk memberi ruang bagi waktu keluarga. Ketika putranya Luuk masih bayi, dia menemaninya dalam tur. Dia percaya bahwa dia harus menghabiskan lebih banyak waktu dengannya daripada seorang ibu yang bekerja di kantor. Dia akan menghabiskan sepanjang hari dengan bayinya, dan kemudian tampil di malam hari, saat dia tidur.

8. Setiap rekor Ana Popovic menentukan momen dalam hidupnya. Still Making History , mengambil kenangan tumbuh di bawah rezim tertuduh penjahat perang, Slobodan Milosevic. Blind For Love memiliki basis yang menyentuh pada semua aspek cinta. Dari cinta sejati, seks, dan nafsu terlarang, hingga lagu “Part of Me”, yang ditulis sebagai lagu pengantar tidur untuk putranya, Luuk. Rilisan terbarunya, Trilogy , menantikan masa depan bisnis musik. Dalam kata-katanya, “Di era di mana sebagian besar orang skeptis tentang keadaan saat ini dan masa depan industri musik, saya menginginkan Trilogiuntuk menceritakan kisah yang berbeda. Rekor biz mungkin rusak dan Spotify mungkin merobek kita, tapi itu tidak bisa membuat artis kecewa. Kreativitas sangat hidup, dan musik adalah perayaan kehidupan.”

9. Saat belajar musik di Belanda, Popovic menjadi penggemar musik jazz. Ini adalah genre yang dia masukkan ke dalam musiknya hari ini. Perpaduan antara jazz dan blues mungkin terlihat rumit, namun ia mendapat inspirasi dari seniman yang mendahuluinya. Mencintai musik secara umum, dia sering mengatakan bahwa pengaruh utamanya adalah Albert King. Namun, di belakangnya ada gitar blues bernuansa jazz dari Gary Clark, Jr., dan Ronnie Earl. Dia belajar gitar slide dengan mendengarkan Elmore James, dan Bukka White, dan dia memainkannya dengan sempurna, tetapi orang selalu dapat mendengar pengaruh jazz dari masa kuliahnya dalam campuran.

10. Popovic mendobrak penghalang dengan sampul album yang provokatif — dan mengabaikan kritik. Foto berkaki panjangnya di Can You Stand the Heat 2013 , dan sampul Unconditional 2012-nya , di mana dia tidak tampil apa-apa selain Stratocaster vintage, tentu saja membantu memicu percakapan.