Daftar Artis Blues Paling Berpengaruh Sepanjang Masa

Daftar Artis Blues Paling Berpengaruh Sepanjang Masa – Menentukan dan menyeleksi siapa yang pantas masuk dalam daftar artis blues paling berpengaruh sepanjang masa adalah tugas yang berat. Daftar ini tidak diragukan lagi akan menghasilkan diskusi dan bahkan mungkin beberapa perdebatan sengit.

Daftar Artis Blues Paling Berpengaruh Sepanjang Masa

revgarydavis – Apa yang saya kumpulkan di sini adalah hasil dari puluhan tahun mendengarkan, membaca, dan banyak penelitian. Seperti yang Anda duga, sangat sulit untuk membatasi. Daftar ini didasarkan pada inovasi, pengaruh, dan dampak artis pada musik. Para artis muncul dalam urutan tanggal lahir mereka.

Baca Juga : Daftar Penyanyi Blues Paling Terkenal Sepanjang Masa 

Charley Patton (1887 – 1934)

Pria yang pertama kali mempopulerkan blues Delta Mississippi, Patton adalah pemain sandiwara yang sempurna dan nyanyian serta permainan gitarnya menentukan gaya yang kemudian dikenal sebagai Delta blues. Permainannya intens, primal dan berirama. Dia cukup banyak memulai semuanya.

Blind Blake (awal 1890-an – 1933)

Seperti apa Charley Patton bagi Delta blues, Blind Blake bagi tradisi blues Piedmont. Dia adalah master mutlak dari gitar. Dia menetapkan standar untuk pengambilan jari yang dipengaruhi ragtime canggih yang menjadi lazim dengan pemain di atas dan di bawah pesisir timur. Dia adalah salah satu pria blues yang benar-benar menjual banyak rekaman dan mencapai kesuksesan dan popularitas dalam hidupnya sendiri.

Blind Lemon Jefferson (1897 – 1929)

Pengaruh penyanyi Texas ini meresap ke seluruh negeri melalui banyak perjalanan dan rekamannya. Dia dikreditkan sebagai artis rekaman pertama yang menggunakan solo gitar sebagai pengisi di antara syair vokalnya. Kehadirannya sangat terasa pada sebagian besar gitaris yang mengikutinya.

Lonnie Johnson (1899 – 1970)

Lahir di New Orleans, pendekatan inovatif Johnson terhadap gitar jauh lebih maju dari zamannya. Gitaris pertama yang merekam solo melodi dan realisasi penuh, dia memengaruhi semua orang mulai dari Robert Johnson hingga T-Bone Walker. Bakatnya juga terbawa ke dunia jazz. Johnson merekam dengan tokoh-tokoh seperti Louis Armstrong dan Duke Ellington.

Louis Jordan (1908 -1975)

Penyanyi/saksofon ini menjembatani kesenjangan antara ayunan big band dan r&b. Dia mengambil musik swing dan memasukkannya ke dalam konteks kombo kecil. Rekaman jump blues-nya selama tahun 40-an membantu mempopulerkan genre lebih dari artis sebelumnya. Dari tahun 1942 hingga 1951, rekaman Jordan mencapai tangga lagu r&b sebanyak lima puluh tujuh kali. Dia memiliki pengaruh besar pada semua orang mulai dari BB King hingga Little Walter.

T-Bone Walker (1910 – 1975)

Dianggap sebagai “Bapak Gitar Electric Blues”, Walker adalah orang pertama yang menggunakan gitar listrik sebagai instrumen solo dalam musik blues. Seorang penyanyi yang halus, serta gitaris, Walker juga seorang pemain sandiwara yang berkelas dan mencolok. Catatannya sangat mengilhami seorang BB King muda dan setiap gitaris blues elektrik berhutang budi kepada Walker. “Stormy Monday Blues” miliknya adalah salah satu standar klasik genre ini.

John Lee “Sonny Boy” Williamson (1914 -1948)

Sonny Boy Williamson “asli” (Rice Miller kemudian mencuri julukannya sendiri) adalah artis pertama yang menggunakan harmonika sebagai instrumen solo. Rekamannya membantu menentukan suara kombo Chicago blues kecil selama akhir 30-an dan 40-an. Setiap pemain harpa blues berutang pada Williamson, karena inovasinya membuka jalan dan memengaruhi semua yang mengikutinya, terutama penting, Little Walter muda.

Muddy Waters (1915 – 1983)

Arsitek utama Chicago blues pascaperang, McKinley Morganfield, lebih dikenal sebagai Muddy Waters, mendefinisikan dan membentuk elektrifikasi Delta blues dengan pergerakannya ke utara, menetapkan standar untuk yang mengikutinya. Bandnya adalah titik awal bagi banyak pemain legendaris selama bertahun-tahun, termasuk Little Walter dan Otis Spann. The Rolling Stones mengambil nama mereka dari salah satu lagu Muddy.

B.B. King (1925 – )

Duta musik blues yang paling penting dan dicintai adalah Riley “BB” King. Suara ratapannya, gaya gitarnya yang khas, dan pendekatannya yang berkelas telah melakukan lebih dari siapa pun untuk menyebarkan musik blues kepada massa. Pembengkokan senar gitarnya dan vibrato merek dagang “hummingbird” telah disalin oleh banyak pemain gitar, terlalu banyak untuk disebutkan.

Little Walter (1930 – 1968)

Marion Walter Jacobs mengambil apa yang dia pelajari dari kedua Sonny Boy Williamsons, menggabungkannya dengan garis tanduk berayun Louis Jordan, dan merevolusi suara harpa blues. Ungkapan, teknik, dan penggunaan amplifikasi yang inovatif benar-benar menetapkan standar untuk harmonika blues dan dia dianggap sebagai ahli instrumen. Seperti apa Charlie Parker bagi saksofon Jazz, Little Walter bagi harpa blues.

W.C. Handy (1873 – 1958)

Dianggap sebagai “Bapak musik blues”, Handy pertama kali mendengar musik blues dimainkan oleh seorang pemain blues tunggal di depot kereta api di Tutwiler, Mississippi pada tahun 1903. Handy jelas bukan pencipta blues, tetapi dia adalah orang pertama yang menerbitkan komposisi dengan istilah “blues” dalam judul dan menggunakan “blue note” (flatted thirds dan sevens). Lagu, “Memphis Blues,” yang diterbitkan pada tahun 1912, bersama dengan “St. Louis Blues”-nya yang terkenal dua tahun kemudian, pertama kali membawa genre tersebut ke publik massal.

Mamie Smith (1883 – 1946)

Ini adalah wanita yang memulai semuanya sampai rekor blues. “Crazy Blues” miliknya dianggap sebagai rekaman blues pertama yang pernah ada. Rekor tersebut terjual satu juta kopi yang luar biasa dalam enam bulan pertama. Keberhasilan ini membuka pintu air, sebagai label rekaman dan pencari bakat mulai menjelajahi negara untuk lebih banyak penyanyi blues untuk merekam.

Gus Cannon (1885 – 1979)

Cannon menjembatani kesenjangan antara blues awal dan gaya Folk dan penyanyi yang mendahuluinya. Dia adalah orangnya, bersama dengan bandnya Gus Cannon’s Jug Stompers yang menampilkan pemain harpa legendaris Noah Lewis, yang membantu memulai dan menentukan gaya awal band Jug, lazim di Memphis pada tahun ’20-an dan ’30-an.

Ma Rainey (1886 – 1939)

Dianggap sebagai “Mother of the Blues,” Rainey berperan penting dalam membawa musik blues ke dalam tradisi vaudeville. Dia adalah mentor bagi banyak penyanyi blues wanita klasik yang mengikutinya. Dia telah melakukan blues selama dua puluh tahun sebelum rekaman pertamanya pada tahun 1923. Dia akan merekam dengan legenda blues seperti Blind Blake dan Tampa Red, bersama dengan jazz hebat Kid Ory dan Louis Armstrong.

Leadbelly (1888 – 1949)

Huddie Ledbetter, lebih dikenal sebagai Leadbelly, adalah artis blues pertama yang mencapai ketenaran dengan penonton kulit putih. Banyak komposisi dari buku lagunya yang luas telah menjadi musik klasik folk, blues, dan populer. Setelah Leadbelly dibebaskan dari penjara pada tahun 1934, Alan Lomax merekam banyak penampilannya untuk Library of Congress. Salah satu bluesmen pertama yang melakukan perjalanan ke Eropa, lagu-lagunya “Goodnight Irene,” Midnight Special,” dan “Rock Island Line,” antara lain, adalah pengaruh besar pada skiffle craze di Inggris dan adegan blues berikutnya di sana.

Big Bill Broonzy (1893 – 1958)

Broonzy, selama bertahun-tahun, adalah pemain yang paling serbaguna, sama-sama mahir dalam akustik solo gaya rakyat, Ragtime, dan Chicago blues kombo kecil perkotaan awal. Dia adalah salah satu artis pertama yang menyebarkan blues ke luar negeri, selain menjadi kekuatan utama dan mentor bagi banyak artis blues lainnya di Amerika Serikat. Broonzy adalah gitaris yang luar biasa, penyanyi yang baik dan penulis lagu yang luar biasa.

Mississippi John Hurt (1893 – 1966)

Pria ini adalah semacam anomali karena dia berasal dari wilayah Delta, tetapi permainan gitarnya memiliki lebih banyak kesamaan dengan pemetikan jari yang lebih canggih dari blues gaya Piedmont. Dia merekam beberapa sisi pada tahun 1928, tetapi keluar dari bisnis musik sampai penemuannya kembali pada tahun 1963. Dia menjadi salah satu bluesmen yang paling dicintai dalam kebangkitan folk-blues tahun 60-an, mempengaruhi segerombolan calon gitaris di perguruan tinggi dan kedai kopi. lingkaran.

Bessie Smith (1894 – 1937)

Smith adalah wanita yang paling tepat mendefinisikan istilah penyanyi blues “klasik”. Dia mendapatkan gelar “Empress of the blues” dengan lagu-lagunya yang lancang dan berani yang mendapatkan rasa hormat dari artis blues dan jazz. Musisi terbaik tampil di belakangnya, membantu menciptakan karya yang luar biasa sebelum kematiannya yang tragis. Keangkuhan, gaya, dan suaranya yang kuat dan penuh gairah melambangkan apa itu gaya blues awal vaudeville. Sebagian besar penyanyi blues wanita menunjuk Bessie sebagai orang yang menetapkan standar.

Tommy Johnson (1896 – 1956)

Bersama dengan Charley Patton dan Son House, Tommy Johnson adalah salah satu seniman blues Delta perintis. Suara khasnya yang menggeram yang bisa menjadi lolongan falsetto yang menakutkan merupakan pengaruh besar pada Jimmie Rodgers (“Bapak Musik Country”) dan sesama pemain blues Howlin’ Wolf. Struktur lagu-lagunya, termasuk “Cool Water Blues,” “I Asked For Water (She Brought Me Gasoline), “Maggie Campbell” dan “Canned Heat Blues,” menemukan jalan mereka ke banyak repertoar artis lain.

Reverend Gary Davis (1896 – 1972)

Di akhir tahun 20-an, Davis adalah salah satu praktisi utama dari pemetikan gitar gaya ragtime Piedmont, menjadi pengaruh besar pada Blind Boy Fuller dan banyak lainnya. Karirnya mendapat dorongan besar selama booming folk-blues tahun 60-an, karena teknik gitarnya yang luar biasa dan penulisan lagu yang bijaksana. Dia adalah inspirasi besar bagi Bob Dylan, Taj Mahal, Jorma Kaukonen, dan Ry Cooder.