10 Intro Lagu Blues Terbaik Sepanjang Masa

10 Intro Lagu Blues Terbaik Sepanjang Masa – Apa yang membuat sebuah lagu menjadi ikon? Sering kali itu adalah komposisi musik yang jenius. Beberapa lagu dalam kategori legenda memiliki lirik yang menyentuh hati pendengar dari berbagai generasi. Terkadang, itu adalah intro. Beberapa detik pertama dari gitar, drum, harmonika, atau vokal yang membuat Anda lengah, dapat menanamkan nada di kepala Anda seumur hidup.

10 Intro Lagu Blues Terbaik Sepanjang Masa

revgarydavis – Siapa yang bisa mendengar gitar akustik Jimmy Page di “Stairway to Heaven”, dan tidak langsung tahu lagunya? Bagaimana dengan teriakan primal Janis Joplin yang mengarah ke “Cry Baby,” 3 akord pertama yang mengancam dari “Rumble” Link Wray, atau hitungan Ed King di “Sweet Home Alabama?”

Musik blues tidak berbeda. Ada beberapa intro yang patut dicontoh, beberapa rekaman studio, dan beberapa live, yang langsung memasukkan lagu ke dalam kepala Anda, dan membuka pintu air peringatan. Staf American Blues Scene menyatukan kepala kolektif kami, dan menawarkan 10 pilihan terbaik kami. Mereka terdaftar tanpa urutan tertentu. Kami tahu ada lusinan lagi yang tidak tercantum di sini, dan kami mendorong pembaca kami untuk memberikan pilihan mereka di komentar di bawah.

1. Boz Scaggs “Loan Me a Dime”

Ditulis oleh Fenton Robinson pada tahun 1967, kami merasa versi sempurna direkam dua tahun kemudian. Scaggs meletakkan album solo keduanya di Muscle Shoals Sound Studio pada tahun 1969. Merekam di sana, tentu saja, memberikan akses ke salah satu koleksi musisi studio terbesar yang pernah ada. Pada epik hampir 13 menit ini, The Swampers berada dalam performa terbaiknya. Mix organ/piano lambat yang disediakan oleh Barry Beckett hanya ditingkatkan oleh karya gitar yang luar biasa dari Duane “Skydog” Allman (yang juga memainkan dobro di trek ini) yang baru saja melewati satu menit. Vokal smoky Scaggs bahkan tidak muncul sampai 2:38.

2. BB King  “The Thrill is Gone”

Versi asli dari lagu ini ditulis dan direkam oleh Roy Hawkins pada tahun 1951. King merekam versinya pada tahun 1969 untuk album studio ke-17nya, Completely Well . Lagu tersebut mendapat eksposur besar-besaran saat King membuka Rolling Stones di Tur AS ke-6 mereka. Intronya tidak salah lagi, dengan isian drum pendek oleh Herbie Lovelle, yang mengarah ke penguasaan BB King. Kehebatannya dalam vibrato dan string-bending terlihat jelas di seluruh rekaman. Suara King, yang belum mengandung kerikil di tahun-tahun terakhirnya, terdengar keras dan kuat selama 38 detik di trek. Lagu tanda tangan King, membuatnya mendapatkan Grammy pada tahun 1970. Bertahun-tahun dan pertunjukan kemudian, itu selalu terdengar baru.

Baca Juga : 5 Artis Delta Blues Terhebat 

3. Savoy Brown “Sunday Night”

Pembunuhan, blues, solo gitar tentunya merupakan salah satu cara untuk menarik perhatian pendengar. Savoy Brown mengabadikannya dengan gaya monumental pada instrumental 1970 mereka, “Sunday Night.” Sebuah petikan tunggal, milik “Lonesome Dave” Peverett, mengarah ke gitar utama yang seksi dan gerah dari komposer lagu, Kim Simmonds. Setelah 55 detik lick gitar mengalir, Roger Earl pada drum, dan bass Tone Stevens bergabung saat lagu berubah menjadi jazzy. Lagu ini terus berkembang, menggabungkan blues, jazz, dan rock menjadi sebuah mahakarya tunggal. Kemudian, mereka mengganti persneling lagi, menambahkan Owen Finnegan pada congas untuk menutup hampir Cuba/Funk.

4. Taj Mahal “Leaving Trunk”

Taj mengambil beberapa kebebasan dengan sampul “Milk Cow Blues” dari Sleepy John Estes ini. Kami sangat senang dia melakukannya. Lagu pendek asli tahun 1930 dibuat ulang oleh Robert Johnson, Elvis, Eddie Cochran dan banyak lainnya. Namun pada tahun 1968, Mahal membuatnya sendiri. Ini adalah lagu pertama di album debut eponymous-nya, dan dia meniup beberapa harpa jahat untuk membukanya. Gitar ritme yang funky dari Bill Boatman, dan Ry Cooder, bersama dengan ketangkasan Jesse Ed Davis yang lembut, menambah latar belakang yang sempurna. Kurang dari 30 detik, vokal kuat Mahal hampir meneriaki kami, dan semua taruhan dibatalkan.

5. Jimi Hendrix  “Red House”

Terinspirasi oleh “Travelin’ to California” karya Albert King, Hendrix menulis “Red House,” dan merekamnya untuk album Are You Experienced pada bulan Desember 1966. Dibuka dengan akord ketujuh yang terdistorsi dan berkurang kunci B, jari Hendrix menembus empat bar sebelum bassis Noel Redding (yang juga memainkan gitar ritem pada rekaman aslinya), dan drummer Mitch Mitchell menendang dengan keras. “’Red House’ itu, yang akan membuatmu menangkap ibumu dan mencekiknya! Man, itu benar-benar sulit, yang membuat Anda terpisah. Dia bisa turun, dia bisa menumbuknya, ya, Tuhan! Dia memiliki begitu banyak blues. ” John Lee Hooker

6. Otis Rush “I Can’t Quit You Baby”

Ditulis oleh Willie Dixon, lagu ini meluncurkan dua karir; dari Otis Rush, dan dari Cobra Records. Itu adalah single pertama untuk keduanya. Cobra adalah landasan peluncuran untuk suara West Side Chicago, termasuk Otis Rush, Magic Sam, dan Buddy Guy. Pada rekaman asli pada tahun 1956, Rush dan band intro dengan suara gitar baru dari West Side, tetapi ketika dia memulai vokal dengan perpanjangannya, “Weeeeeelllll I can’t quit you baby,” itu mengubah segalanya. Semakin Rush memainkan lagu itu secara langsung, semakin lama “well” menjadi, dari hampir 3 detik yang retak pada aslinya, menjadi ledakan 12 detik dari vokal kekuatan murni.

7. Jason Ricci “I’m Too Strong For You”

Ditulis sebagai lelucon sarkastik dan pribadi antara anggota The Bad Kind, “I’m Too Strong For You,” sering menjadi favorit penonton di pertunjukan langsung. Ini semacam “ambil itu,” ke tempat-tempat yang menempatkan mereka rendah di daftar, sementara mereka sering menjual lebih banyak, dan mengungguli tindakan lain pada tagihan. Versi studio empat menit tidak ada apa-apanya dibandingkan dengan edisi pertunjukan langsung, yang seringkali berlangsung hampir 15 menit. Harmonika solo hampir tiga menit yang memulai rendering langsung hanyalah awal dari nomor blues yang funky ini. Orang akan menganggap Ricci tidak akan memiliki cukup udara tersisa untuk menyanyikan lead setelah intro. Satu akan salah.

8. Buddy Guy  “Cut You Loose”

“Cut You Loose,” adalah berdurasi tujuh setengah menit dari lagu klasik Mel London, “Cut You A-Loose,” pertama kali direkam oleh Ricky Allen. London menulis beberapa lagu selama hari kejayaan adegan Chicago, dan juga pemilik Chief Records. Guy merekam lagu itu beberapa kali, termasuk versi dengan mitra lama, Junior Wells. Itu adalah versinya dari lagu dari box-set, Can’t Quit the Blues , yang paling cocok untuk kami. Intro gitar yang lalai, berkicau, memiliki drum yang menggelinding seperti guntur yang jauh di sekitar tanda 40 detik. Tepat ketika Anda berpikir itu aman, inilah getarannya.

9. Allman Brothers Band “Statesboro Blues”

Salah satu lagu blues Piedmont yang paling terkenal, lagu asli Blind Willie McTell disimpan di National Recording Registry. Versi Taj Mahal mendorongnya menjadi bintang blues. Ketika Duane Allman belajar memainkannya dengan botol Coricidin kosong, permainan berubah selamanya. “Saya tidak peduli apa warna kulit Anda, atau apa keyakinan Anda. Jika Anda mendengar Duane Allman memainkan bar pembuka di ‘Statesboro Blues’…dan itu tidak menggerakkan Anda, Anda tidak perlu mendengarkan musik. Jika itu tidak menyentuhmu, ada yang salah dengan hatimu.” Charlie Daniels

10. Muddy Waters Mannish Boy

Persembahan terakhir kami sebenarnya ada dalam dua bagian. “Mannish Boy” adalah bagian dari rangkaian lagu jawaban yang dimulai dengan “Hoochie Coochie Man.” Bo Diddley menjawab dengan “I’m a Man,” dan kemudian Muddy waters (dengan kredit penulisan bersama untuk Diddley dan Mel London), pertama kali merekam “Manish Boy,” pada 24 Mei 1955. Jawabannya tidak berakhir di situ. Koko Taylor yang hebat menulis lagunya sendiri, menjawab semuanya. Itu adalah “I’m a Woman,” dan memiliki irama klasik Chicago yang sama, dan vokal intro yang hampir sama dengan klasik Waters. “Semuanya, semuanya, semuanya akan baik-baik saja”