Berlatih Ragtime Fingerpicking dengan Gaya Reverend Gary Davis

Berlatih Ragtime Fingerpicking dengan Gaya Reverend Gary Davis, Bentuk seni musik piano ragtime terbukti populer dari akhir 1890-an hingga akhir 1910-an. Irama dansa sinkopasinya yang menular tidak hanya berpengaruh pada pianis, tetapi juga pada gitaris blues pada akhir 1920-an.

Dalam upaya mereka untuk meniru ritme dan melodi yang disinkronkan dari Scott Joplin dan komposer ragtime lainnya, pemain blues fingerpicking seperti Blind Blake, Blind Boy Fuller, dan Reverend Gary Davis, untuk beberapa nama, mampu membuat potongan gitar solo yang unik yang masih bertahan sampai sekarang.

Meskipun Joplin dikutip mengatakan bahwa ragtime harus dimainkan dalam tempo lambat, lebih sering dilakukan dengan kecepatan yang cukup cepat. Untuk gitaris, ragtime bisa menjadi perjalanan yang menyenangkan yang diisi dengan gerakan yang menyenangkan dan unik. Saya telah mengambil inspirasi dari banyak artis yang disebutkan di atas dan menyusun komposisi yang saya sebut “Pete’s Barrelhouse Rag.”

Ini berakar pada urutan akord delapan bar yang cukup umum dari I–III–IV–II–V, atau C–E–A–D7–G dalam kunci C mayor, dengan verse dan variasi yang melengkapi sisa komposisi.

Variasi pada ‘Pete’s Barrelhouse Rag’

“Pete’s Barrelhouse Rag” adalah studi tentang fingerpicking. Anda dapat menggunakan jari telanjang—jika mau, tambahkan pilihan jempol.

Fondasinya, yang diperlihatkan dalam nada-nada bertangkai bawah, memanfaatkan pola bass bergantian yang umum dengan baik.

Jika Anda seorang fingerpicker yang kompeten dan terbiasa dengan ragtime, Anda akan menemukan komposisi ini sangat memuaskan untuk dimainkan.

Baca Juga : Pendeta Gary Davis, Pengkhotbah Jalanan Dengan Bernyanyi

Jika Anda baru, lakukan secara perlahan pada awalnya. Bait delapan baris pertama, digambarkan dalam Kel. 1 , mengatur perubahan akord. Anda akan mulai dengan akord C dan E posisi pertama dan kemudian pindah ke akord A “panjang” dan D7 berbentuk C. Banyak variasi mulai dari sini bergantung pada suara alternatif CAGED dari akord yang bergerak ke atas dan ke bawah leher. (Untuk info lebih lanjut tentang memainkan akord dominan-ketujuh CAGED, lihat Latihan Mingguan di AG edisi September 2015.)

Pada variasi pertama ( Contoh 2 ), akord C asli tetap utuh saat Anda beralih ke akord E7 berbentuk D7 yang memungkinkan Anda mempertahankan pola bass bergantian. Akord A dalam variasi ini menggunakan tikungan yang bagus dari D # hingga E, yang dalam kinerjanya cenderung sedikit lebih pendek dari nada target yang dimaksudkan untuk menciptakan ketegangan. Suara D7 dalam variasi ini adalah salah satu yang saya pinjam dari “Saturday Night Rub” Big Bill Broonzy dan merupakan variasi pada bentuk C.

Dua bar terakhir dari bait ini adalah satu set gulungan jari yang bergerak di antara akord G7 berbentuk E, melalui akord F # yang diperkecil-ketujuh dan G yang diperkecil-ketujuh untuk mendarat di akord G7 yang berbentuk D. Untuk memainkan finger roll, letakkan ibu jari dan tiga jari Anda pada senar, lalu—setelah Anda memainkan senar keempat dengan ibu jari Anda—putar perlahan jari-jari Anda menjauhi gitar.

Ex. 3 menunjukkan variasi kedua. Untuk akord D7, bungkus ibu jari tangan fret Anda di atas fretboard untuk menahan senar 6, sementara jari pertama Anda menahan empat senar teratas. Pada G9, tambahkan akord ke-13 (fret ke-12 E) dengan jari keempat Anda.

Di akhir verse ini Anda akan kembali ke akord C untuk dua bar dan berjalan dari C ke A untuk transisi ke tema baru di verse ketiga.

Baca Juga : Legenda jazz Freddy Cole Membawakan Pertunjukan Energik ke Gateway Playhouse

Pada variasi ketiga dan keempat, bentuknya rusak dan menjadi sedikit lebih longgar, panjangnya 12 batang, bukan delapan batang. Ex. 4 adalah tema tipe Pendeta Gary Davis/“Hesitation Blues” yang bergerak cepat antara akord Am dan E. Empat bar kedua dari bait ini dipinjam dari “Blind Arthur’s Breakdown” karya Blind Blake, yang melewati IV– b VI–I–VI–II–V–I (F–A b 7–C–A–D7–G7 –C) perubahan akord.

Ex. 5 dimulai pada akord G7 berbentuk C sebelum bergerak secara kromatik ke E7, dihiasi dengan beberapa gulungan jari lagi. Gulungan berlanjut dengan suara E7 yang berbeda, paling baik diretas oleh jari kedua dan ketiga sehingga jari telunjuk dan keempat dapat mengeksekusi garis bass berjalan. Tema finger-roll berlanjut dengan gerakan A–A7 dan garis bass yang menurun. Kemudian, Anda akan memainkan empat bar D7 sebelum menyelesaikan variasi terakhir ini dengan serangkaian harmonik alami yang digulung dengan jari pada fret 5, 7, dan 12, yang menyiratkan akord G.

Seperti yang Anda tahu, ada banyak hal yang terjadi dalam komposisi ini, dan ini sedikit latihan. Untuk membuatnya lebih mudah didekati, cobalah satu bagian delapan batang sekaligus.

Anda juga dapat membuat variasi dan eksperimen Anda sendiri—yang lebih dalam semangat ragtime—daripada mencoba memainkan semuanya persis seperti yang tertulis.